Kompas.com - 19/01/2015, 22:50 WIB
|
EditorFarid Assifa
NUNUKAN, KOMPAS.com - Pemerintah Malaysia kembali mendeportasi 111 buruh migran Indonesia melalui Pelabuhan Tuno Taka, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

Ke-111 tenaga kerja ilegal tersebut diangkut dengan menggunakan KM Purnama Expres yang bersandar di Pelabuhan Tunon Taka pukul 18:00 Wita. Kebanyakan kasus yang dialami buruh deportan itu adalah tidak adanya dokumen resmi saat bekerja di Malaysia.

Salah satu buruh ilegal asal Sulawesi Selatan, Aris yang bekerja di perkebunan sawit mengatakan, memasuki Negara Malaysia hanya bermodal kepercayaan kepada pengurus yang menjanjikan gaji hingga Rp 1 juta.

"Semua teman saya ada 7, semuanya lari karena tidak digaji selama bekerja di sana. Saya bekerja di Felda Sahabat 20 hampir setahun. Kami berangkat dari Sungai Nyamuk tanpa dokumen. Janjinya gajinya satu hari satu juta. Gampang di sana. Biaya yang nanggung pengurus,“ ujar Ari, Senin (19/01/2015).

Dalam rombongan buruh yang dideportasi itu terdapat 1 bayi yang berusia 1 bulan 18 hari. Hermin, tenaga kerja ilegal asal Tator mengaku sudah 10 tahun hidup di Malaysia mengikuti suaminya yang bekerja sebagai buruh ilegal bangunan di Kota Keke karena masa belakunya paspor sudah habis.

Selama bulan Januari 2015, Pemerintah Malaysia telah 2 kali melakukan deportasi tenaga kerja ilegal melalui Nunukan. Berdasarkan data BP3 TKI Nunukan, dari 189 tenaga kerja yang dideportasi, kebanyakan mengaku akan mengurus dokumen untuk kembali ke Malaysia.

Masih longgarnya pengawasan terhadap jalur tikus di wilayah perbatasan disinyalir digunakan oleh tenaga kerja ilegal untuk kembali ke Malaysia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.