Limbah PT Kaltim Prima Coal Cemari Sungai Sangatta

Kompas.com - 16/01/2015, 17:00 WIB
Bupati Kutai Timur, Isran Noor. Tribun Kaltim/Kholish CheredBupati Kutai Timur, Isran Noor.
|
EditorFarid Assifa
SAMARINDA, KOMPAS.com - Lagi, Sungai Sangatta, Kabupaten Kutai Timur (Kutim), Kalimantan Timur (Kaltim) tercemar oleh limbah aktivitas pertambangan PT Kaltim Prima Coal (KPC). Akibatnya, Sungai Sangatta menjadi kotor dan berwarna coklat. Padahal, sungai tersebut digunakan masyarakat Sangatta untuk kebutuhan sehari-hari.

Bupati Kutai Timur Isran Noor membenarkan hal itu. Dia mengatakan, peristiwa pencemaran oleh perusahaan tambang KPC, diakibatkan dari limbah yang keluar sebelum diolah. Penyebab utamanya karena dorongan dari hujan lebat, sedangkan kolam penampungan terus meluber dan tidak bisa menampung limbah.

“Iya, benar terjadi pencemaran, yang berasal dari pengolahan limbah itu tidak sesuai kapasitas air. Saat hujan turun, air melimpah. Sedangkan limbah yang belum diolah tumpah, padahal belum diproses. Jadi mestinya diolah dulu, belum sempat diproses,” kata Isran, Jumat (16/1/2015).

Seharusnya, kata dia, sebelum limbah-limbah hasil tambang dilepas ke sungai, harus disimpan di sed pon atau kolam pengendap untuk diolah. Sehingga, jika air limbah sudah sesuai dengan baku mutu air, baru boleh dilepas ke sungai.

“Saya pikir, ini murni karena hujan lebat dan tidak ada unsur kesengajaan. Limbah tersebut belum sempat diolah, tapi sudah keluar duluan karena hujan,” ujarnya.

Isran juga membenarkan, akibat dari pencemaran itu, PDAM Kutai Timur sempat mengurangi produksinya.

“Jadi warga harus rela kekurangan air bersih karena PDAM menggilir aliran air. Karena Sungai Sangatta adalah sumber air baku PDAM. Jadi, karena pencemaran itu, kapasitas produksi diturunkan sampai 60 persen dan masyarakat harus bergiliran,” ungkap bupati yang juga ketua Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) itu.

Diketahui, laporan tersebut bermula dari keluhan masyarakat Sangatta yang tidak bisa menggunakan air sungai lantaran berwarna coklat. Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kutim memeriksa dan menguji laboraturium kadar air tersebut, serta menemukan tingkat kekeruhan Sungai Sangatta yang sangat tinggi pada akhir November 2014 lalu. Setelah ditelusuri, penyebab utama pencemaran tersebut terletak dari Sungai Bendili, yang merupakan anak Sungai Sangatta. Di hulu Sungai Bendili berada aktivitas pertambangan batu bara milik KPC, yang diketahui merupakan kawasan Pit Pelikan SP, dan menjadi pintu air terakhir sebelum dilepas ke Sungai.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Ibu yang Lempar Atap Pabrik Dituntut 5 Tahun 6 Bulan Penjara, Kuasa Hukum: Itu Berlebihan

4 Ibu yang Lempar Atap Pabrik Dituntut 5 Tahun 6 Bulan Penjara, Kuasa Hukum: Itu Berlebihan

Regional
Pakai Jas Merah Hadiri Pelantikan Gibran, Rudy: Ini Semangat Baru

Pakai Jas Merah Hadiri Pelantikan Gibran, Rudy: Ini Semangat Baru

Regional
Demi Anak Jadi PNS, Kusmiyati Rela Utang Rp 200 Juta, Ternyata Ditipu Tetangga

Demi Anak Jadi PNS, Kusmiyati Rela Utang Rp 200 Juta, Ternyata Ditipu Tetangga

Regional
Oknum PNS di Riau yang Ditangkap Polisi karena Edarkan Sabu Ternyata Residivis

Oknum PNS di Riau yang Ditangkap Polisi karena Edarkan Sabu Ternyata Residivis

Regional
Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pemkot Semarang Meniadakan Pesta Rakyat di Pelantikan Wali Kota Hendi

Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pemkot Semarang Meniadakan Pesta Rakyat di Pelantikan Wali Kota Hendi

Regional
Dicopot dari Ketua DPC Partai Demokrat Blora, Bambang Susilo Ungkap Alasannya Dukung KLB

Dicopot dari Ketua DPC Partai Demokrat Blora, Bambang Susilo Ungkap Alasannya Dukung KLB

Regional
Usai Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Kawal Percepatan Vaksinasi Covid-19

Usai Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Kawal Percepatan Vaksinasi Covid-19

Regional
Korban Tewas Tambang Ilegal Parigi Moutong Jadi 6 orang, 4 di Antaranya Perempuan

Korban Tewas Tambang Ilegal Parigi Moutong Jadi 6 orang, 4 di Antaranya Perempuan

Regional
Kakek Tunarungu Simpan 9 Karung Uang di Rumah, Lurah: Dihitung Sudah Rp 174 Juta, dan Masih Ada 2 Karung Lagi

Kakek Tunarungu Simpan 9 Karung Uang di Rumah, Lurah: Dihitung Sudah Rp 174 Juta, dan Masih Ada 2 Karung Lagi

Regional
Cerita Evakuasi, Jalan Kaki Selama 9 Jam demi Selamatkan Sakirin

Cerita Evakuasi, Jalan Kaki Selama 9 Jam demi Selamatkan Sakirin

Regional
Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Tak Langsung Tempati Rumah Dinas Loji Gandrung

Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Tak Langsung Tempati Rumah Dinas Loji Gandrung

Regional
Sudah 4 Hari, Ceceran Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Sudah 4 Hari, Ceceran Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Regional
Pria Asal Sumbar Cabuli 30 Bocah Laki-laki, Diduga Punya Kelainan Seks

Pria Asal Sumbar Cabuli 30 Bocah Laki-laki, Diduga Punya Kelainan Seks

Regional
Tangis Kusmiyati Tanggung Utang Bank Rp 200 Juta demi Anaknya Jadi PNS

Tangis Kusmiyati Tanggung Utang Bank Rp 200 Juta demi Anaknya Jadi PNS

Regional
Pelapor 4 Petugas Forensik Jadi Penista Agama Syok Kasusnya Dihentikan, Berupaya Ajukan Pra Peradilan

Pelapor 4 Petugas Forensik Jadi Penista Agama Syok Kasusnya Dihentikan, Berupaya Ajukan Pra Peradilan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X