Keluarga Mengaku Sempat Ditelepon Penumpang AirAsia QZ8501

Kompas.com - 10/01/2015, 21:09 WIB
Ekor pesawat AirAsia QZ8501 yang berhasil diangkat ke kapal Crest Onyx untuk selanjutnya dibawa ke Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Sabtu (10/1/2015). KOMPAS.COM/IHSANUDDINEkor pesawat AirAsia QZ8501 yang berhasil diangkat ke kapal Crest Onyx untuk selanjutnya dibawa ke Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Sabtu (10/1/2015).
|
EditorKistyarini

SURABAYA, KOMPAS.com — Salah seorang kerabat penumpang AirAsia QZ8501 mengaku pernah mendapat telepon dari penumpang tersebut. Namun, ketika ditelepon balik, nomor yang menghubungi tersebut tidak aktif.

Hal itu diungkap Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan (Dokkes) Polda Jawa Timur Kombes Pol Budiyono di Crisis Center AirAsia QZ8501 di Surabaya, Sabtu (10/1/2015).

"Salah satu keluarga korban mengaku ditelepon oleh sanak keluarganya yang jadi penumpang pesawat," ujar Budiyono, Sabtu (10/1/2014).

Saat ponsel berdering, ujar Budiyono, keluarganya itu tidak sempat mengangkatnya sehingga status panggilan tersebut missed call. Namun, saat ditelepon balik oleh keluarga, tidak terdengar nada sambung dari nomor tersebut.

Tanpa menyebut nama keluarga korban itu, Budiyono mengatakan bahwa keluarga itu sempat mengadukan kejadian itu ke bagian Disaster Victim Identification (DVI). Tim DVI pun menindaklanjutinya dengan menyerahkan ponsel itu ke provider terkait.

"Kami sampai minta bantuan Densus 88 dan Kemenkominfo. Tapi, setelah diklarifikasi, itu tidak terekam panggilannya," ujar Budiyono.

Keterangan dari hasil penelusuran tersebut hanya menghasilkan informasi bahwa nomor tersebut sudah tak aktif sejak pesawat tujuan Singapura itu lepas landas dari Bandar Udara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur.

Pencarian korban serta puing pesawat AirAsia QZ8501 sendiri telah memasuki hari ke-14. Sejauh ini, sudah ada 29 jenazah yang telah teridentifikasi dan diserahkan ke keluarga.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Bener Meriah Ajukan Surat Pengunduran Diri Langsung ke Mendagri

Bupati Bener Meriah Ajukan Surat Pengunduran Diri Langsung ke Mendagri

Regional
Ambulans Tertahan Penutupan Jalan, Bayi Dalam Kandungan Meninggal

Ambulans Tertahan Penutupan Jalan, Bayi Dalam Kandungan Meninggal

Regional
[POPULER NUSANTARA] ODGJ Babak Belur Dihajar 2 Polisi | Fakta Baru Ibu Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

[POPULER NUSANTARA] ODGJ Babak Belur Dihajar 2 Polisi | Fakta Baru Ibu Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

Regional
Fakta Polisi Ngamuk Ditegur Tak Pakai Masker, Kabur Pakai Fortuner hingga Dimutasi Kapolda Jabar

Fakta Polisi Ngamuk Ditegur Tak Pakai Masker, Kabur Pakai Fortuner hingga Dimutasi Kapolda Jabar

Regional
PSBB Surabaya Raya Diperpanjang hingga 8 Juni

PSBB Surabaya Raya Diperpanjang hingga 8 Juni

Regional
Curi Ponsel Pasien Positif Covid-19, Pelaku Ikut Diisolasi

Curi Ponsel Pasien Positif Covid-19, Pelaku Ikut Diisolasi

Regional
3 Klaster Ini Sumbang Kasus Covid-19 Terbanyak di Sulut

3 Klaster Ini Sumbang Kasus Covid-19 Terbanyak di Sulut

Regional
Bunuh dan Buang Bayinya, Seorang Bidan di Kalteng Ditangkap Polisi

Bunuh dan Buang Bayinya, Seorang Bidan di Kalteng Ditangkap Polisi

Regional
16 Petak Toko Pasar Raya Padang Hangus Terbakar

16 Petak Toko Pasar Raya Padang Hangus Terbakar

Regional
Tegur Jemaah yang Shalat Id di Masjid, Kepala Desa Ini Dikeroyok

Tegur Jemaah yang Shalat Id di Masjid, Kepala Desa Ini Dikeroyok

Regional
Wali Kota Tidore Dibawa ke RSUD Ternate dengan Protokol Covid-19

Wali Kota Tidore Dibawa ke RSUD Ternate dengan Protokol Covid-19

Regional
Kapolda Jabar Minta Maaf atas Arogansi Bripka HI yang Ngamuk Ditegur Tak Pakai Masker

Kapolda Jabar Minta Maaf atas Arogansi Bripka HI yang Ngamuk Ditegur Tak Pakai Masker

Regional
3 Orang Ini Sembunyi Dalam Terpal di Mobil Pikap untuk Kelabui Petugas Cek Poin di Malang

3 Orang Ini Sembunyi Dalam Terpal di Mobil Pikap untuk Kelabui Petugas Cek Poin di Malang

Regional
Kapolda Jabar Mutasi Polisi Ngamuk karena Kesal Ditegur Tak Pakai Masker

Kapolda Jabar Mutasi Polisi Ngamuk karena Kesal Ditegur Tak Pakai Masker

Regional
Gubernur Maluku ke Tenaga Medis: Kalian adalah Pahlawan...

Gubernur Maluku ke Tenaga Medis: Kalian adalah Pahlawan...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X