Kompas.com - 09/12/2014, 14:01 WIB
Suasana pembersihan abu vulkanik dari letusan Gunung Kelud di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, mulai dilakukan, Senin (17/2/2014). Candi tersebut masih ditutup sementara bagi pengunjung selama proses pembersihan. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOSuasana pembersihan abu vulkanik dari letusan Gunung Kelud di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, mulai dilakukan, Senin (17/2/2014). Candi tersebut masih ditutup sementara bagi pengunjung selama proses pembersihan.
|
EditorCaroline Damanik

MAGELANG, KOMPAS.com – Balai Konservasi Borobudur (BKB) Magelang, Jawa Tengah, sedang melakukan penelitian terkait pengaruh cairan lilin dan jelaga dupa yang menempel di bebatuan Candi Borobudur. Penelitian yang dilakukan oleh para pakar BKB tersebut untuk mengetahui sejauh mana dampak yang diakibatkan benda-benda tersebut terhadap kelestarian batu candi.

Kepala BKB, Marsis Sutopo, mengungkapkan, sejauh ini memang banyak warga yang datang ke candi Borobudur tidak hanya berwisata akan tetapi juga melakukan ibadah. Kebanyakan mereka membawa ubo rampe atau perlengkapan ibadah berupa lilin serta dupa yang diletakkan di batu candi dan juga diselipkan di sela-sela bebatuan candi.

“Sering kali lilin atau dupa yang ditinggalkan tampak mengotori candi sehingga mengurangi keindahan candi. Selain itu, cairan lilin yang tumpah dan dupa yang diselipkan di sela-sela batu itu dimungkinkan bisa terjadi reaksi kimia sehingga berdampak buruk terhadap kelestarian batu candi,” ujar Marsis di kantor BKB kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Selasa (9/12/2014).

Kendati demikian, tim BKB masih melakukan penelitian apakah lilin dan dupa tersebut memiliki dampak terhadap kelestarian candi, baik dampak secara kimia maupun estetika.

Menurut Marsis, apapun hasil penelitian tersebut nantinya akan menjadi bahan pertimbangan BKB sendiri untuk membuat regulasi atau Standar Operasional Prosedur (SOP) terkait pemanfaatan candi Borobudur sebagai tempat ibadah. Selanjutnya, BKB akan membuat rekomendasi yang ditujukan kepada warga yang hendak melakukan ibadah di candi peninggalan raja-raja pada dinasti Syailendra itu.

“Kami tidak 100 persen melarang warga yang akan beribadah di candi Borobudur, hanya saja kami menganjurkan mereka untuk tidak meletakkan lilin dan dupa langsung pada batu, tetapi minimal menggunakan wadah khusus sehingga tidak bersentuhan langsung dengan batu,” tandas Marsis.

Marsis berharap, ke depan warga yang melakukan ibadah, maupun berwisata untuk berhati-hati dan senantiasa menjadikan candi Borobudur sebagai warisan budaya dunia yang patut dijaga estetika dan kelestariannya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.