Kompas.com - 24/11/2014, 21:32 WIB
Team Auto Physics (TOP) USU berfoto di depan sepeda motor berbahan bakar air yang segera dipatenkan oleh Pertamina, Rabu (19/11). 
Tribun Medan/Silfa HumairahTeam Auto Physics (TOP) USU berfoto di depan sepeda motor berbahan bakar air yang segera dipatenkan oleh Pertamina, Rabu (19/11).
|
EditorCaroline Damanik

KOMPAS.com – Sebanyak 500 mililiter air dalam sebuah wadah di sebuah wadah lalu diletakkan tepat di jok belakang sebuah sepeda motor berdampingan dengan cairan bioethanol di sebuah tempat transparan.

Sepeda motor standar yang telah dimodifikasi sehingga bisa beroperasi dengan bahan bakar campuran air dan bioethanol itu.

Sepeda motor berbahan bakar campuran bioethanol dan air merupakan salah satu karya Team Auto Physics (TOP) USU yang diluncurkan di Universitas Sumatera Utara (USU), 19 November lalu, selain sepeda motor berbahan bakar premium plus air. Keduanya dibuat dengan mengusung semangat hemat bahan bakar minyak (BBM) dan tentu saja, ramah lingkungan.

Berawal dari keresahan

Riset ini berawal dari penelitian Dr Tulus Ikhsan Nst, staf pengajar di Departemen Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) USU, pada tahun 2007. Seperti disebutkan dalam publikasi resmi USU, Maret lalu, Tulus mengakui bahwa penelitian itu bermula dari keresahan terhadap fakta semakin menipisnya cadangan minyak bumi dunia, khususnya di Indonesia yang menimbulkan efek gas rumah kaca dari berbagai jenis kendaraan berbahan bakar minyak.  

Penelitian ini juga didasarkan pada semangat dunia akademis untuk selaras dengan komitmen pemerintah Indonesia dalam mengatasi krisis energi melalui penemuan penemuan sumber-sumber energi yang diperlukan serta berperan aktif dalam mencegah peningkatan pemanasan global dengan meningkatkan pengurangan emisi sebesar 26 persen menjadi 41 persen pada tahun 2020.

Namun, karena keterbatasan dana dan sarana yang disediakan oleh pihak universitas, penelitian ini sempat vakum selama dua tahun. Penelitian tentang pembuatan sepeda motor ramah lingkungan dimulai sejak tahun 2009. TOP USU, yang sebelumnya bernama Physics Research Group (PRG) dibentuk dan Tulus menjadi dosen pembimbingnya.

Dari tahun 2010 hingga 2012, penelitian TOP USU didanai oleh Dirjen Pendidikan Tinggi (Dikti) dan mulai 2014, dana penelitian sepenuhnya dibiaya oleh PT Pertamina. Kehadiran Pertamina saat itu diharapkan bisa mendukung dalam hal pendanaan, pemberian fasilitas laboratorium serta workshop mini.

Hingga saat ini, sudah ada tiga sepeda motor yang diciptakan, yaitu sepeda motor berbahan bakar bioethanol 99 plus air, sepeda motor berbahan bakar bioethanol 96 plus air dan sepeda motor berbahan bakar premium plus air. Semua sepeda motor ini memiliki kelebihan dari sepeda motor konvensional, yaitu bahan bakarnya dapat diperbaharui, emisi gas buang yang ramah lingkungan dan performa serta kecepatan sepeda motor yang jauh lebih tinggi.

Karya mahasiswa

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X