Bandara Sepinggan Resmi Ganti Nama Jadi Sultan Aji Muhammad Sulaiman - Kompas.com

Bandara Sepinggan Resmi Ganti Nama Jadi Sultan Aji Muhammad Sulaiman

Kompas.com - 15/09/2014, 15:26 WIB
KOMPAS.com/Dani J Usai penandatanganan prasasti peresmian 12 proyek di Kaltim, SBY mengunjungi maket proyek MP3EI di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman di Balikpapan.
BALIKPAPAN, KOMPAS.com – Presiden RI Soesilo Bambang Yudhoyono meresmikan nama baru bagi bandara udara di Balikpapan, Kalimantan Timur, Senin (15/9/2014). Bandara Udara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan menjadi nama baru menggantikan Bandara Sepinggan.

Peresmian nama baru dan pembangunan terminal baru bandara ini bersamaan dengan peresmian 11 proyek lain di Kaltim yang menjadi bagian dari proyek Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) pada Koridor Kalimantan dan Koridor Jawa.

“Transportasi diharapkan menjadi penggerak perekonomian di kawasan Timur. Hampir pasti, ke depan semua kebutuhan akan layanan pada semua sektor transportasi akan meningkat,” kata Presiden SBY dalam sambutan sebelum penandatangan prasasti peresmian 12 proyek MP3EI di Kaltim.

Presiden SBY menyambut baik penamaan bandara dengan nama Sultan Aji Muhammad Sulaiman. Menurut SBY, pemberian nama ini merupakan penghargaan atas jasa seorang pahlawan dari Kalimantan yang sepatutnya tak dilupakan oleh masyarakat Kaltim sendiri.

“Kita hormati salah satu tokoh besar di negeri kita, Sultan Aji Muhammad Sulaiman. Ini sebagai bentuk penghormatan pada senior pendahulu kita, maka kita mengabadikannya sebagai nama bandara di sini,” kata SBY.

Sedikit gambaran tentang Sultan Aji Muhammad Sulaiman. Ia memerintah di 1850 hingga 1899. Bergelar Al Adil Khalifatul Amurul Muminin Kartanegara ing Martadipura ke-17, Sulta Aji dikenal memiliki andil dalam kemajuan Kaltimantan melalui kerajaan Kutai di masa pemerintahan Hindia Belanda.

Sebagai Wakil Pemerintah Hindia Belanda, kata Gubernur Kaltim Awang Faroek, perekonomian masyarakat Kalimantan mulai hidup. Awang mengatakan, di masa pemerintahannya itu pula hadir lapangan udara untuk meningkatkan kegiatan perekonomian di Kalimantan.

“Dia (Sulatan Aji Muhammad Sulaiman) pula yang menghapus perbudakan di Kalimantan Timur ini,” kata Awang.

Bandara Sultan Aji memiliki terminal baru yang lebih luas 110.000 meter persegi dari sebelumnya hanya 17.000 meter persegi. Sebelas garbarata melengkapi terminal baru ini. Bandara dirancang mampu menampung 10 juta penumpang per tahun, dilengkapi terminal kargo baru, hanggar baru, apron, shelter air untuk alat berat, hingga gedung parkir superluas. Semua pembangunan ini menelan biaya hingga Rp 2,05 triliun.

Selain meresmikan terminal baru bandara, SBY juga meresmikan terminal 2 Bandar Udara Internasional Juanda di Surabaya, gedung VVIP dan VIP Pemprov Kaltim di Sultan Aji, landasan pacu Bandar Udara Yuvai Semiring – Long Bawan di Nunukan, Long Apung di Malinau, dan Datah Dawai di Mahakam Ulu.

Presiden SBY juga meresmikan proyek pengembangan unit III PLTU Embalut 1 x 50 MW di Tenggarong Seberang di Kutai Kartanegara, PLTG Peaking 2 x(50-60) MW Tanjung Batu Desa Embalut juga di Kukar. Proyek kegiatan lepas pantai SISI-NUBI (WPN 3 dan WPS 2) Total E&P Indonesie – Inpex – Pertamina Hulu Energi Tengah dan pengembangan lapangan Ruby Blok Sebuku Mubadala Petroleum Total E&P Sebuku Inpex South Makassar Ltd Selat Makassar dan Kalimantan Timur.


EditorFarid Assifa

Terkini Lainnya

Tahun Ini, China Selesaikan Pembangunan 88 Gedung Pencakar Langit Baru

Tahun Ini, China Selesaikan Pembangunan 88 Gedung Pencakar Langit Baru

Internasional
Pria Spanyol Simpan Jenazah Ibunya di Dalam Rumah selama Setahun

Pria Spanyol Simpan Jenazah Ibunya di Dalam Rumah selama Setahun

Internasional
Dikira Anjing Liar, Pemilik Toko Hewan Ternyata Selamatkan Rubah Perak

Dikira Anjing Liar, Pemilik Toko Hewan Ternyata Selamatkan Rubah Perak

Internasional
Ada Gelaran Semarang 10K, Perhatikan Penutupan Ruas-Ruas Jalan Ini

Ada Gelaran Semarang 10K, Perhatikan Penutupan Ruas-Ruas Jalan Ini

Regional
Polisi Tetapkan 2 Tersangka Pesta Seks di Sleman

Polisi Tetapkan 2 Tersangka Pesta Seks di Sleman

Regional
Cegah Jajanan Terkontaminasi E-Coli, Dinkes Depok Imbau Warga Bawa Tempat Makan dan Minum Sendiri

Cegah Jajanan Terkontaminasi E-Coli, Dinkes Depok Imbau Warga Bawa Tempat Makan dan Minum Sendiri

Megapolitan
Sekjen PAN Menduga Kader Palsu PAN Ingin Cari Keuntungan dari Tim Jokowi-Ma'ruf

Sekjen PAN Menduga Kader Palsu PAN Ingin Cari Keuntungan dari Tim Jokowi-Ma'ruf

Nasional
PAN: Mereka Bukan Kader, Mungkin Orang yang Disewa, Dipakaikan Baju PAN untuk Foto

PAN: Mereka Bukan Kader, Mungkin Orang yang Disewa, Dipakaikan Baju PAN untuk Foto

Nasional
Keluarga Korban Lion Air JT 610 Dilarang Gugat Boeing

Keluarga Korban Lion Air JT 610 Dilarang Gugat Boeing

Regional
Bersiap, 'Agen-agen KPK' akan Sambangi Sekolah!

Bersiap, "Agen-agen KPK" akan Sambangi Sekolah!

Edukasi
Kementerian ESDM Pastikan Izin Lingkungan Pertambangan Jadi Kewenangan Pemda

Kementerian ESDM Pastikan Izin Lingkungan Pertambangan Jadi Kewenangan Pemda

Regional
KPAI: Putusan MK Beri Ruang untuk Kesempatan Pendidikan 12 Tahun

KPAI: Putusan MK Beri Ruang untuk Kesempatan Pendidikan 12 Tahun

Nasional
Ada Kasus E-coli, Dinkes Depok Tingkatkan Pengawasan Jajanan Sekolah

Ada Kasus E-coli, Dinkes Depok Tingkatkan Pengawasan Jajanan Sekolah

Megapolitan
Maleo dan Satwa Endemik Jadi Magnet Ekowisata 6 Desa di Taman Nasional Bogani Nani Wartabone

Maleo dan Satwa Endemik Jadi Magnet Ekowisata 6 Desa di Taman Nasional Bogani Nani Wartabone

Regional
Polri Ungkap Peredaran Sabu 22 Kg dari Malaysia

Polri Ungkap Peredaran Sabu 22 Kg dari Malaysia

Nasional

Close Ads X