Jawaban Florence Selalu Melenceng, Polda DIY Akan Panggil Psikolog

Kompas.com - 30/08/2014, 20:03 WIB
Florence saat mengisi BBM di SPBU Lempuyangan, Rabu (27/8/2014)/ Tribun Jogja/Hendra KrisdiantoFlorence saat mengisi BBM di SPBU Lempuyangan, Rabu (27/8/2014)/
|
EditorSandro Gatra


YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Polda DI Yogyakarta akan meminta keterangan ahli bahasa, budayawan, dan psikolog terkait penyidikan kasus Florence Sihombing, mahasiswa S2 Universitas Gadjah Mada (UGM), yang dianggap telah menghina warga Yogyakarta. Proses itu akan dilakukan pada Senin (1/9/2014).

"Senin besok kita akan lanjutkan pemeriksaan. Kita rencananya mau menghadirkan ahli bahasa, psikolog dan jika mungkin budayawan," ujar Direskrimsus Polda DIY Kombes Pol Kokot Indarto di Yogyakarta, Sabtu (30/08/2014).

Kokot mengatakan, keterangan psikolog diperlukan karena selama pemeriksaan, jawaban Florence selalu melenceng dari pertanyaan. Selain itu, keterangan psikolog juga perlu untuk melihat pernyataan Florence di media sosial.

"Bisa kita lihat postingan-postinganya seperti tanda kutip. Lalu ketika di mintai keterangan Florence sering "mlenting-mlenting", ketika ditanya jawabanya jauh berbeda dari yang ditanyakan," ucap dia.

Adapun budayawan, tambah Kokok, nantiya akan diminta pendapatnya terkait kasus Florence dengan Yogyakarta sebagai kota budaya dan pelajar.

Florence resmi ditahan di rumah tahanan Polda DIY sore tadi. Ia dijerat Pasal 27 ayat 3 jo Pasal 45 ayat 1, Pasal 28 ayat 2 jo Pasal 45 ayat 2 UU ITE Nomor 11 Tahun 2008. Sementara untuk KUHP, ia dijerat Pasal 310 KUHP dan atau Pasal 311 KUHP.

Florence sudah meminta maaf kepada warga Yogyakarta atas pernyataannya di Path. Ia mengaku sangat menyesal dan berjanji tidak akan mengulangi. (baca: Hina Warga Yogya di Media Sosial, Florence Minta Maaf)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga:

Mendapat Banyak Teror, Florence Disebut Stres Berat

Florence Terancam Enam Tahun Penjara

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Regional
UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

Regional
Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Regional
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Regional
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Regional
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.