Kompas.com - 08/08/2014, 15:11 WIB
|
EditorCaroline Damanik

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Yusman, lulusan Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta 1994, dipercaya oleh Kementerian Pendidikan dan Budaya untuk membuat patung enam presiden Indonesia. Enam patung pemimpin yang dibuat mulai era Soekarno sampai dengan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu nantinya akan dipasang di Istana Negara Bogor.

"Ada enam patung presiden yang kita buat. Waktu yang diberikan memang sempit. Ini sementara yang pakai fiber nanti 3-4 bulan setelah launching kemudian kita kasih yang perunggu," ujar Yusman, Jumat (8/8/2014).

Yusman mengungkapkan, enam patung berbahan perunggu yang dipesan mulai dikerjakan sejak dua bulan lalu. Targetnya, semua patung akan selesai akhir bulan Agustus ini.

"Ini sudah memasuki tahap finishing. Hanya masih menunggu pihak keluarga presiden yang akan mengecek kembali apakah sudah sesuai dengan sosok yang diinginkan. Kita masih menunggu keluarga Soekarno kita tunggu Ibu Mega," ucapnya.

Enam patung presiden dikerjakan sesuai dengan karakter dan ciri khas masing-masing. Contohnya, seperti Presiden Soekarno yang setiap berpidato sembari mengacungkan lengan serta jarinya.

Ada pula Presiden Soeharto yang selama memimpin bangsa Indonesia terkenal dengan senyumannya. Karakter Presiden Soeharto makin tua makin ganteng.

Presiden Gus Dur karakternya terkenal kocak tapi berbobot. Patung dibuat saat Presiden Gus Dur melambaikan tangan.

"Patung Presiden Megawati saat mengepalkan tangan sembari bilang merdeka," tuturnya.

Bagi seniman yang memiliki studio patung di studio patung di Tegal Senggotan 53, Tirtonirmolo, Kasihan Bantul, itu,  patung tidak hanya sekedar mirip dengan tokoh tertentu. Patung harus bisa memunculkan karakter tokoh yang dibuat sehingga dengan melihat sekilas saja bisa langsung mengenalinya.

Oleh karena itu, selama proses pembuatan Yusman mencoba mencari tahu dari berbagai sumber termasuk buku sejarah dan menemui beberapa orang dengan tujuan mendalami serta mengetahui karakter sang tokoh.

"Patung Presiden Soeharto bisa dikatakan lebih mudah karena beberapa tahun lalu pernah membuatnya," tegasnya.

Sesuai pesanan, tinggi patung 1,5 kali manusia. Jadi jika tinggi manusia 160 cm maka akan ditambah 80 cm sehingga 240 cm.

"Kesulitan menjadi tantangan tersendiri, namun senang bisa dipercaya membuat patung orang yang pernah memimpin bangsa ini. Kalau sudah jadi semoga masyarakat bisa puas melihat hasilnya," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Unjuk Rasa di Pantai Marbo, Nelayan Tallo Protes Pembangunan Rel At Grade

Unjuk Rasa di Pantai Marbo, Nelayan Tallo Protes Pembangunan Rel At Grade

Regional
Bangun Mal Pelayanan Publik, Upaya Pemkab Wonogiri Ciptakan Pelayanan Lebih Bagi bagi Masyarakat

Bangun Mal Pelayanan Publik, Upaya Pemkab Wonogiri Ciptakan Pelayanan Lebih Bagi bagi Masyarakat

Regional
Rayakan HUT Ke-72, Pemprov Jateng Gelar Pertujukan Seni Spektakuler

Rayakan HUT Ke-72, Pemprov Jateng Gelar Pertujukan Seni Spektakuler

Regional
Bandar Lampung Segera Bangun 3 Hotel Baru, Wali Kota Eva: Dampak Positif dari Peningkatan Bisnis Penginapan

Bandar Lampung Segera Bangun 3 Hotel Baru, Wali Kota Eva: Dampak Positif dari Peningkatan Bisnis Penginapan

Regional
Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis

Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis

Regional
Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Regional
Awalnya Dipenuhi Sampah, Desa Pandean Kini Jadi Salah Satu Desa Wisata Terbaik Se-Indonesia

Awalnya Dipenuhi Sampah, Desa Pandean Kini Jadi Salah Satu Desa Wisata Terbaik Se-Indonesia

Regional
Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Regional
Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Regional
Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Regional
Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Regional
Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Regional
Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Regional
Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Regional
Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.