19 Peserta Berkebutuhan Khusus Ikut SBMPTN di Bandung

Kompas.com - 17/06/2014, 14:35 WIB
Suasana pelaksana ujian SMBPTN di kampus ITB, Jalan Ganeca, Bandung, Jawa Barat, Selasa, (17/6/2014). KOMPAS.com/Rio KuswandiSuasana pelaksana ujian SMBPTN di kampus ITB, Jalan Ganeca, Bandung, Jawa Barat, Selasa, (17/6/2014).
|
EditorGlori K. Wadrianto
BANDUNG, KOMPAS.com - Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) diikuti 40.899 peserta yang terdiri dari kelompok Saintek 15.822, Soshum 18.037 dan Campuran 7.040. Selain itu, ada 19 peserta yang mengikuti ujian dengan kebutuhan khusus.

Hal itu diungkapkan Sekretaris Eksekutif Panitia Lokal Bandung SBMPTN 2014 Asep Gana Suganda saat ditemui di Kampus Sekretariat SBMPTN Bandung di Kampus ITB, Bandung, Jawa Barat, Selasa, (17/6/2014).

"Ada 19 orang peserta yang memerlukan fasilitas kebutuhan khusus," kata Asep.

Asep mengungkapkan, ada sembilan peserta tunanetra, lima peserta tunarungu, dua peserta tunawicara, dua peserta tunadaksa dan satu peserta korban kecelakaan.

19 peserta itu mendapatkan pengawasan dan bantuan khusus dari panitia SBMPTB. "Para peserta dengan kebutuhan khusus itu mendapatkan bantuan, pengawalan dari kita, misalnya yang tunanetra, kita bantu untuk membacakan soalnya, begitupun yang lainnya," kata Asep.

Namun, Asep menegaskan, pihak luar tidak boleh membantu kepada para peserta berkebutuhan khusus ini karena dikhawatirkan akan terjadi kecurangan. "Keluarga hanya mendampingi saja di luar," kata dia.

Ujian peserta kebutuhan khusus SBMPTN di Bandung dilaksanakan di Kampus ITB, Jalan Ganeca, Bandung, Jawa Barat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2.070 Pasien Covid-19 Sembuh di RS Lapangan Surabaya, Khofifah: Syukurlah, Nol Kematian

2.070 Pasien Covid-19 Sembuh di RS Lapangan Surabaya, Khofifah: Syukurlah, Nol Kematian

Regional
Menkominfo Sebut 12.548 Desa dan Kelurahan di Indonesia Belum Dapatkan Layanan 4G

Menkominfo Sebut 12.548 Desa dan Kelurahan di Indonesia Belum Dapatkan Layanan 4G

Regional
Gubernur Gorontalo Minta Pjs Bupati Sukseskan Pilkada Bebas Covid-19

Gubernur Gorontalo Minta Pjs Bupati Sukseskan Pilkada Bebas Covid-19

Regional
Klaster Setda Kudus, 6 PNS Terjangkit Virus Corona dan 1 Meninggal Dunia

Klaster Setda Kudus, 6 PNS Terjangkit Virus Corona dan 1 Meninggal Dunia

Regional
Khofifah Tunjuk 6 Penjabat Sementara Gantikan Kepala Daerah yang Cuti Kampanye

Khofifah Tunjuk 6 Penjabat Sementara Gantikan Kepala Daerah yang Cuti Kampanye

Regional
Tertangkap Hendak Curi Sapi, 2 Warga Muara Enim Tewas Dihakimi Massa

Tertangkap Hendak Curi Sapi, 2 Warga Muara Enim Tewas Dihakimi Massa

Regional
Ganjar Lantik 6 Penjabat Sementara untuk Gantikan Walkot dan Bupati yang Maju Pilkada

Ganjar Lantik 6 Penjabat Sementara untuk Gantikan Walkot dan Bupati yang Maju Pilkada

Regional
Maju di Pilkada Cilegon, Ini Jumlah Harta Kekayaan Pesinetron 'Cinta Fitri'

Maju di Pilkada Cilegon, Ini Jumlah Harta Kekayaan Pesinetron "Cinta Fitri"

Regional
Diduga Stres karena Pisah dengan Istri, Pria Ini Ditemukan Tewas Bunuh Diri

Diduga Stres karena Pisah dengan Istri, Pria Ini Ditemukan Tewas Bunuh Diri

Regional
Ingin Hapus Stigma RS Jadi Tempat Penularan Covid-19, Begini Cara Bupati Madiun...

Ingin Hapus Stigma RS Jadi Tempat Penularan Covid-19, Begini Cara Bupati Madiun...

Regional
Masuk Tim Pengacara Bambang Trihatmodjo, Busyro Muqoddas Coreng Citra Sendiri

Masuk Tim Pengacara Bambang Trihatmodjo, Busyro Muqoddas Coreng Citra Sendiri

Regional
Pemprov NTT Batalkan Larangan Warga Gelar Pesta di Tengah Pandemi Covid-19

Pemprov NTT Batalkan Larangan Warga Gelar Pesta di Tengah Pandemi Covid-19

Regional
Harta Kekayaan Calon Petahana yang Lawan Kotak Kosong di Pilkada Semarang

Harta Kekayaan Calon Petahana yang Lawan Kotak Kosong di Pilkada Semarang

Regional
Sumsel Ajukan 5 PJS Bupati ke Mendagri

Sumsel Ajukan 5 PJS Bupati ke Mendagri

Regional
Soal Nama Calon Wakil Bupati Tak Ada di Surat Penetapan, Ini Penjelasan KPU

Soal Nama Calon Wakil Bupati Tak Ada di Surat Penetapan, Ini Penjelasan KPU

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X