Kecewa Tak Dipilih Orangtua Siswa, Caleg Gagal Pun Tutup Sekolahnya

Kompas.com - 08/05/2014, 18:51 WIB
Sekolahnya ditutup pemilik yayasan, puluhan siswa TK di Kecamatan Campalagian, Polewali Mandar, ini terlantar. Mereka datang ke sekolah, namun tak ada lagi ruang kelas dan sarana bermain. Mereka hanya bermain-main di halaman rumah penduduk sebelum kembali ke rumahnya. KOMPAS.com/JunaediSekolahnya ditutup pemilik yayasan, puluhan siswa TK di Kecamatan Campalagian, Polewali Mandar, ini terlantar. Mereka datang ke sekolah, namun tak ada lagi ruang kelas dan sarana bermain. Mereka hanya bermain-main di halaman rumah penduduk sebelum kembali ke rumahnya.
|
EditorCaroline Damanik

POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com 
— Kecewa karena tak mendapat dukungan suara dari orangtua siswa pada pemilu legislatif lalu, seorang caleg yang juga pemilik yayasan pembina sejumlah sekolah di Kecamatan Campalagian, Polewali Mandar, Sulawesi Barat, menutup paksa sekolah yang sudah dibinanya sejak belasan tahun lalu. Para siswa yang datang pun bingung lantaran sekolah mereka ditutup, sementara peralatannya diboyong pemilik yayasan ke tempat lain.

Para siswa ini kemudian hanya bermain-main di sekitar sekolah sebelum kembali ke rumah. Meski tak ada sarana bermain seperti ayunan atau perosotan, mereka tetap bersemangat bermain bersama teman-temannya di halaman rumah warga. Mereka baru pulang ke rumahnya setelah lelah bermain.

Asliah, salah satu orangtua siswa, mengaku kecewa karena anaknya ditelantarkan seperti anak ayam kehilangan induknya. Mereka datang, tetapi sekolah mereka ditutup. Tak satu pun pengelola yayasan yang datang. Selain ditutup tanpa penjelasan, sarana di sekolah juga telah dibawa pergi.

“Kasihan anak-anak. Ke sekolah, tetapi sekolahnya ditutup. Tak ada pengelola yayasan yang hadir. Saya berharap pemerintah turun tangan menyelesaikan masalah ini. Jangan menelantarkan anak-anak yang juga berhak sekolah,” ujarnya.

Asliah mengaku bingung dalam menyekolahkan anaknya lantaran tak ada TK terdekat dari rumah mereka. Untuk menyekolahkan anak di TK lain, Asliah mengaku harus menambah biaya lagi, termasuk biaya transportasi.

Syamsuddin, warga lainnya, juga menyesalkan langkah penutupan sekolah hingga membuat para siswa bingung. Selain sarana bermain yang telah diboyong, ruangan belajar di kolong rumah juga tidak lagi diisi bangku-bangku dan meja siswa serta sarana bermain lainnya. Ruangan tersebut sekarang digunakan warga sebagai gudang penampungan barang.

“Kata para orangtua siswa, pemilik yayasan kecewa dan menutup sekolahnya karena menilai orangtua siswa tak memberi dukungan pada pileg lalu,” ujar Syamsuddin, warga Campalagian lainnya.

Mengaku kecewa

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat ditemui di rumahnya, pemilik Yayasan Al Madjidu, Hasnah, mengaku sangat kecewa karena tak banyak orangtua siswa yang mendukungnya pada saat ia maju sebagai salah satu caleg dapil Campalagian pada pemilu legislatif lalu.

Hasnah mengaku sudah memberi yang terbaik kepada warga selama belasan tahun, melalui pendidikan gratis di yayasannya, termasuk mendidik warga buta huruf di desanya. Namun, mereka dinilai tidak memberi dukungan politik apa pun terhadap dirinya sehingga gagal melenggang ke gedung Dewan.

Oleh karena itu, Hasnah untuk sementara menutup sekolahnya dengan maksud memberi pelajaran kepada warga dan para orangtua siswa. Dia berharap, penutupan sementara ini bisa membuat para orangtua siswa menghargai sosok yang layak karena memberikan jasa dan keringatnya, bukan karena imbalan materi sesaat.

“Ini bukan ditutup, tetapi pending jera untuk memberi pelajaran kepada masyarakat,” ujar Hasnah.

Dalam pileg lalu, meski jumlah penduduk di sekitar lokasi sekolahnya mencapai 400 pemilih, Hasnah hanya mendapat enam dukungan suara.

Atas tindakan Hasnah, sejumlah orangtua siswa mengaku kecewa. Mereka menilai Hasnah tidak bertanggung jawab dan menelantarkan siswanya. Sejumlah orangtua siswa pun mengatakan akan mendirikan sekolah sendiri agar masa depan pendidikan anak-anak mereka tidak terbengkalai.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.