Kompas.com - 25/04/2014, 08:16 WIB
Senja di pantai Pulau Triton, Kabupaten Kaimana, Papua Barat, beberapa waktu lalu. Pulau ini merupakan bagian kawasan konservasi laut Kabupaten Kaimana yang kaya keanekaragaman hayati bawah laut dengan jajaran bukit karst berhias lukisan dinding kuno di sekitarnya. KOMPAS/IRENE SARWINDANINGRUMSenja di pantai Pulau Triton, Kabupaten Kaimana, Papua Barat, beberapa waktu lalu. Pulau ini merupakan bagian kawasan konservasi laut Kabupaten Kaimana yang kaya keanekaragaman hayati bawah laut dengan jajaran bukit karst berhias lukisan dinding kuno di sekitarnya.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAYAPURA, KOMPASa.com - Dialog damai Papua dan Jakarta hanya akan berjalan jika pemerintah provinsi dan pemerintah pusat punya komitmen menyelesaikan semua persoalan yang ada di provinsi paling timur Indonesia itu. Sebuah dialog digelar di Papua, Kamis (24/4/2014), untuk melanjutkan dialog ini sekaligus mengenang almarhum Muridan Satrio Widjojo.

"Meskipun almarhum Muridan dan saya terus mendorong dibantu rekan-rekan lainnya, dialog damai Papua-Jakarta tetap akan gagal dilaksanakan jika Pemerintah Provinsi Papua dan Pemerintah Pusat tidak punya komitmen yang kuat," kata Ketua Jaringan Damai Papua, Pater Neles Tebay, Jayapura, Papua, Jumat (25/4/2014).

Pater Nelesmengatakan dialog lewat JDP yang diinisiasi oleh almarhum Muridan dan dirinya dengan dukungan lembaga yang hebat di tingkat nasional dan internasional akan gagal menjadi solusi, bila tak ada kemauan dari Pemerintah. "Dialog hanya akan berhasil kalau proses dan hasilnya dijalani sepenuhnya oleh para pemimpin di Papua dan Pemerintah Indonesia," kata dia sebagaimana dikutip dari Antara.

Menurut Pater Neles, sejauh ini masih ada rumusan yang berbeda antara Pemerintah Pusat dengan para pemimpin dan orang di Papua soal kondisi di Pulau Cendrawasih ini. "Dialog haruslah membangun kesepahaman antara Pemerintah Pusat dan orang Papua tentang apa akar persoalan yang terjadi.

Baru sesudahnya, imbuh Pater Neles, para pihak menegosiasikan apa jawaban atas persoalan yang mereka rumuskan. Tujuan JDP, kata dia, adalah merumuskan agenda, mekanisme dan format dialog. Soal putusan itu sendiri, para pihak yang akan berdialog yang akan memutuskannya.

"Dalam bayangan saya Pemerintah Pusat harus punya sebuah gagasan yang dikedepankan serta didorong untuk menghasilkan kesepakatan politik baru," kata Pater Neles. Kesepakatan politik dan konsesi dengan tujuan meretas akar konflik Papua, menurut dia akan melahirkan Pemerintah "baru" dan Papua "baru".

Mengenang Muridan

Pater Neles mengatakan sampai sekarang belum ada pengganti untuk sosok Muridan Satrio Widjojo yang mangkat pada 8 Maret 2014. Posisi Ketua JDP pun masih kosong. Namun, ujar dia, tetap figur untuk menggantikan posisi Muridan akan menjadi pembahasan bersama para anggota JDP.

"Kami belum bisa putuskan sepeninggal almarhum Muridan sebagai pengganti ketua JDP di Jakarta. Kami akan bicarakan itu, apakah cari orang yang sama sepertinya, sosok lain, atau dengan cara dan bentuk yang beda," kata Pater Neles.

Pada Kamis (24/4/2014), sejumlah peneliti dan akademisi bersama para tokoh politik, agama, adat, dan aktivisi LSM di Papua menggelar peringatan 40 hari kematian Muridan. Pater Neles mengatakan kegiatan tersebut sengaja dibuat untuk menggelorakan semangat dialog damai yang sudah digagas oleh mendiang peneliti LIPI.

"Bagi kami, Muridan itu seorang peneliti bahkan lebih. Dia pantas mendapat julukan pahlawan perdamaian untuk Papua. Padahal dia bukan orang Papua, tinggal di Jakarta, kerja di sana tetapi punya hati untuk carikan cara sejahterahkan orang Papua lewat dialog damai," kata Pater Neles.

Kegiatan diskusi publik untuk mengenang Muridan tersebut berlangsung di kampus STFT Fajar Timur Padang Bulan Kota Jayapura. Tema yang diangkat adalah "Dialog Sebagai Jalan Damai Papua - guna memperingati 40 hari mendiang Almarhum DR Muridan Satrio Widjojo".

Di antara para tokoh yang hadir adalah Suma Riella Mudiatti, istri Almarhum Muridan; Adriana Elisabeth dan Cayo Pamungkas, peneliti asal LIPI; Latifah Anum Sirega direktris AlDP; Bagus Ekodanto mantan Kapolda Papua; Pastor Jhon Jongga; dan rekan-rekan almarhum Muridan.

JDP dinyatakan berdiri secara resmi pada Februari 2010, bersamaan dengan pertemuan pertama JDP. Sebelumnya, beragam dialog soal Papua sudah berlangsung secara sporadis dan terpisah. Dari laman JDP, visi kelompok ini adalah mendukung konsultasi antar-Papua dan membantu Papua menyiapkan proses dialog potensial dengan pemerintah pusat, dengan misi mewujudkan keadilan yang bermartabat bagi rakyat Papua secara keseluruhan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Regional
Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Regional
Program 'Jangkar', Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Program "Jangkar", Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.