Kompas.com - 03/04/2014, 17:05 WIB
Bendahara Umum Partai Golongan Karya Setya Novanto tiba di Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta Selatan, Selasa (7/1/2014). Setya diperiksa penyidik KPK sebagai saksi untuk mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar terkait kasus dugaan suap di lingkungan MK. TRIBUNNEWS/HERUDIN TRIBUNNEWS/HERUDIN Bendahara Umum Partai Golongan Karya Setya Novanto tiba di Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta Selatan, Selasa (7/1/2014). Setya diperiksa penyidik KPK sebagai saksi untuk mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar terkait kasus dugaan suap di lingkungan MK. TRIBUNNEWS/HERUDIN
|
EditorGlori K. Wadrianto
KEFAMENANU, KOMPAS.com - Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi (LMND) Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur, menolak Setya Novanto dan Herman Heri sebagai calon legislatif (caleg) DPR Pusat.

Selain dua nama caleg yang adalah anggota komisi III DPR RI tersebut, LMND juga menolak satu nama lainnya yakni Charles Mesang. Ketiga caleg DPR pusat itu dari daerah pemilihan NTT II.

“Hasil rilis dari Indonesian Corruption Watch (ICW), terdapat sejumlah caleg petahana yang terlibat dalam kasus korupsi yang disebut sebagai politikus prokorupsi dan tiga nama itu juga sering disebut oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), sehingga kami menolak mereka sebagai caleg,” kata Ketua LMND Kefamenanu, Emanuel Lite Tnopo, Kamis (3/4/2014).

Selain itu, kata Emanuel, ketiga caleg itu gagal membawa aspirasi masyarakat NTT. Mereka tidak mampu memberantas korupsi serta menjalankan program yang tidak pro rakyat.

Parahnya lagi, lanjut Emanuel, di saat masyarakat NTT, khususnya para petani sangat membutuhkan pupuk dan pasar yang memadai, justru tiga caleg ini menyelengarakan turnamen sepakbola dan bola voli yang tidak ada manfaatnya untuk masyarakat.

“Para petani kita sekarang kesulitan pupuk. Hama werang juga menyerang tanaman padi warga sehingga tahun ini petani gagal panen,” tegasnya.

“Ketiga caleg ini juga sama sekali tidak tahu kondisi riil masyarakat NTT. Di saat TKI kita di Malaysia terancam hukuman mati dan sejumlah tenaga kerja (asal TTU) di Medan Sumatera Utara yang disiksa oleh majikan, mereka malah berdiam diri dan tidak pernah bersuara untuk memperjuangkannya. Justru caleg dan capres lain yang berasal dari luar NTT yang berjuang untuk itu,” sambung Emanuel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Emanuel berharap pada pemilihan legislatif ini masyarakat bisa jeli memilih caleg yang benar benar peka terhadap kesulitan yang dialami masyarakat.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.