Bersihkan Pusaka dari Abu Kelud Tunggu Izin Sultan HB X

Kompas.com - 26/02/2014, 18:25 WIB
Pintu masuk bagi wisatawan di Keraton Yogyakarta, Yogyakarta, lengang karena obyek wisata tersebut masih ditutup, Sabtu (15/2/2014). Masih tebalnya abu vulkanik dari Gunung Kelud yang menyelimuti seluruh wilayah Yogyakarta membuat sebagian besar obyek wisata di kota tersebut belum dapat beroperasi. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPintu masuk bagi wisatawan di Keraton Yogyakarta, Yogyakarta, lengang karena obyek wisata tersebut masih ditutup, Sabtu (15/2/2014). Masih tebalnya abu vulkanik dari Gunung Kelud yang menyelimuti seluruh wilayah Yogyakarta membuat sebagian besar obyek wisata di kota tersebut belum dapat beroperasi.
|
EditorFarid Assifa

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Ribuan pusaka milik keraton Ngayogyakarta Hadiningrat yang tersimpan di Bangsal Proboyekso masih ditempeli abu vulkanis.

Pihak keraton akan membersihkannya, tetapi masih menunggu izin dari Raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat karena hal itu tidak bisa dilakukan secara sembarangan.

"Dalam waktu dekat ini akan ada pembersihan abu vulkanis yang menempel di pusaka milik keraton," jelas Penghageng Kawedanan Ageng Punakawan Nitya Budaya, GBPH Prabukusumo, Rabu (26/2/2014).

GBPH Prabukusumo mengungkapkan, walau hanya debu yang tidak kasatmata, tetapi hal ini tidak bisa dibiarkan. Hal ini karena ribuan pusaka keraton tersebut memerlukan perawatan khusus sehingga pusaka yang sudah berusia ratusan tahun itu bisa tetap awet dan terjaga.

GBPH Prabukusumo yang juga adik Sri Sultan Hamengku Buwono X menuturkan, pembersihan pusaka milik keraton harus seizin Raja Keraton Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X. Membersihkan bangsal keramat tersebut membutuhkan waktu yang tepat dan tidak boleh sembarangan.

"Kalau tidak ada perintah dari beliau, kami tidak berani, sebab pembersihan pusaka keraton ada syarat khususnya," tegasnya.

Menurutnya, pembersihan pusaka keraton yang tersimpan di Bangsal Proboyekso setidaknya memerlukan waktu 2 sampai 3 hari. Pengerjaannya dilakukan oleh Abdi Dalem Bagian Pusaka Dalem dibantu Abdi Dalem Pamitri Wiji.

Sementara itu, sejak Kamis (20/2/2014), Keraton Yogyakarta yang ditutup akibat abu vulkanis letusan Gunung Kelud kini telah dibuka kembali bagi wisatawan. Namun, pembersihan abu vulkanis di Keraton Yogyakarta saat ini belum mencapai 100 persen.

"Pembersihan wilayah keraton baru mencapai 90 persen," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Regional
Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Regional
Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Regional
Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Regional
Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Regional
Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang  Pertama Kali Terapkan 'Local Lockdown' di Tanah Air

Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang Pertama Kali Terapkan "Local Lockdown" di Tanah Air

Regional
Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Regional
Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Regional
Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Regional
Setahun Pandemi,  Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Setahun Pandemi, Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Regional
172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

Regional
Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Regional
Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Regional
Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X