Abu Vulkanik Menebal, Sekolah di Solo Diliburkan

Kompas.com - 14/02/2014, 09:11 WIB
Pengendara melintas di jalan di Surakarta, Jumat (14/2/2014). KOMPAS.COM/ M WismabrataPengendara melintas di jalan di Surakarta, Jumat (14/2/2014).
|
EditorGlori K. Wadrianto
SOLO, KOMPAS.com - Akibat hujan abu vulkanik Gunung Kelud yang mengguyur Kota Solo dan sekitarnya, membuat Wali Kota Solo, FX. Hadi Rudyatmo mengimbau sekolah untuk meliburkan para siswa.

“Tebalnya abu di jalan-jalan, dan kondisi yang masih tidak kondusif untuk belajar mengajar dan demi keselamatan para siswa, lebih baik berada di rumah,” kata Rudi, --sapaan Wali kota Solo, saat dihubungi pagi ini.

Hujan abu yang mengguyur Kota Solo sejak Jumat dini hari tadi membuat jalan jalan di Kota tertutup abu. Hal tersebut juga membuat Pemerintah Kota Solo berencana akan membagikan masker kepada warga.

Hal tersebut dilakukan untuk mengantisipasi penyakit akibat kualitas udara yang buruk karena abu vulkanik.

“Sedang lakukan koordinasi dengan dinas terkait, untuk pembagian masker kepada warga,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan juga mengimbau para siswa untuk belajar di rumah terlebih dahulu. “Siswa belajar di rumah dulu hingga kondisi hujan abu berkurang,” kata Ety Retwati, Kepala Dinas Pendidikan dan Olahraga Kota Solo melalui telepon.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tidak Benar, Isu yang Menyebut WN China di Surabaya Terjangkit Virus Corona

Tidak Benar, Isu yang Menyebut WN China di Surabaya Terjangkit Virus Corona

Regional
Seorang Ibu di Jepara Tewas Terseret Banjir Saat Kendarai Sepeda Motor

Seorang Ibu di Jepara Tewas Terseret Banjir Saat Kendarai Sepeda Motor

Regional
Hujan Deras Disertai Angin Kencang Rusak Tiga Rumah di Cirebon

Hujan Deras Disertai Angin Kencang Rusak Tiga Rumah di Cirebon

Regional
Pilkada Surabaya, 5 Partai Deklarasi Dukung Mantan Kapolda Jatim

Pilkada Surabaya, 5 Partai Deklarasi Dukung Mantan Kapolda Jatim

Regional
12 Mahasiswa Aceh di Wuhan Butuh Stok Makanan dan Masker Khusus

12 Mahasiswa Aceh di Wuhan Butuh Stok Makanan dan Masker Khusus

Regional
Longsor di Sumedang, Dua Orang Tewas dan Dua Lainnya Kritis

Longsor di Sumedang, Dua Orang Tewas dan Dua Lainnya Kritis

Regional
Sunda Empire Dilaporkan Roy Suryo, Ki Ageng Rangga: Maling Teriak Maling

Sunda Empire Dilaporkan Roy Suryo, Ki Ageng Rangga: Maling Teriak Maling

Regional
RSUP Sanglah Pulangkan 2 Turis China yang Sempat Diduga Terinfeksi Virus Corona

RSUP Sanglah Pulangkan 2 Turis China yang Sempat Diduga Terinfeksi Virus Corona

Regional
4 Fakta Warga Jambi Diduga Terjangkit Corona, Pulang dari China hingga Kini Diisolasi

4 Fakta Warga Jambi Diduga Terjangkit Corona, Pulang dari China hingga Kini Diisolasi

Regional
RSUP Wahidin Makassar Periksa Pasien yang Baru Pulang dari China, Hasilnya Negatif Virus Corona

RSUP Wahidin Makassar Periksa Pasien yang Baru Pulang dari China, Hasilnya Negatif Virus Corona

Regional
Hindari Virus Corona, 12 Mahasiswa Universitas Negeri Surabaya di Wuhan Diisolasi

Hindari Virus Corona, 12 Mahasiswa Universitas Negeri Surabaya di Wuhan Diisolasi

Regional
Wabah Virus Corona, 150 Turis China Tetap Diterima di Sumbar

Wabah Virus Corona, 150 Turis China Tetap Diterima di Sumbar

Regional
Geng Donki, Pelajar Pelaku Begal Pamitnya Belajar Kelompok

Geng Donki, Pelajar Pelaku Begal Pamitnya Belajar Kelompok

Regional
Gara-gara Bakar Lahan, Seorang ASN di Riau Ditahan

Gara-gara Bakar Lahan, Seorang ASN di Riau Ditahan

Regional
Ini Tanggapan Petinggi Sunda Empire Setelah Dilaporkan Roy Suryo ke Polisi

Ini Tanggapan Petinggi Sunda Empire Setelah Dilaporkan Roy Suryo ke Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X