Kompas.com - 13/02/2014, 22:51 WIB
Nur Afriana, menunjukkan foto dirinya bersama ibunya, Satinah, di penjara Arab Saudi. BBC IndonesiaNur Afriana, menunjukkan foto dirinya bersama ibunya, Satinah, di penjara Arab Saudi.
|
EditorFarid Assifa

SEMARANG, KOMPAS.com - Pemerintah dinilai kurang serius dalam menangani kasus Satinah, TKW asal Desa Kalisidi, Ungaran, yang terancam hukuman pancung di Arab Saudi.

Menurut Ketua Komisi C DPRD Kabupaten Semarang, Mas'ud Ridwan, kasus Satinah merupakan persoalan harga diri bangsa sehingga patut disayangkan jika negosiasi yang dilakukan pemerintah dengan ahli waris mantan majikan Satinah sampai saat ini belum ada titik temu.

"Negosiasi yang sudah cukup lama ini seharusnya bisa dimaksimalkan, agar perjuangan yang dilakukan tidak sia-sia. Yang jelas, kasus Satinah termasuk harga diri bangsa Indonesia," katanya, saat dihubungi, Kamis (13/2/2014) malam.

Mas'ud membandingkan kasus Satinah dengan Corby. Pemerintah Indonesia dinilai belum maksimal dalam hal pendekatan jika terjadi suatu kasus yang menyangkut hubungan luar negeri.

"Kasus corby menurut saya jauh lebih berat dan berbahaya karena terkait kejahatan narkotika internasional, tetapi pemerintah kita bisa dibilang cukup lemah menangkap persoalan itu. Ini sama seperti Satinah yang seolah-olah tidak memperlihatkan hasil kerja yang maksimal," tandasnya.

Sementara itu, Paeri Al Feri, kakak kandung Satinah yang baru saja menjenguk Satinah di Arab Saudi mengatakan, pemerintah Indonesia serius dalam mengupayakan pembebasan Satinah.

"Yakin, pemerintah serius. Cuma (memang) uangnya terbatas memenuhi permintaan ahli waris," kata Paeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X