Harry: Pelarang Bedah Buku "Tan Malaka" Seharusnya Dikenai Sanksi

Kompas.com - 12/02/2014, 16:46 WIB
Saat pengarang buku Tan Malaka, Harry A Poeze, mengusu acara bedah buku yang dirangnya di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Brawijaya (UB) Malang, Jawa Timur, Rabu (12/2/2014). KOMPAS.com/Yatimul AinunSaat pengarang buku Tan Malaka, Harry A Poeze, mengusu acara bedah buku yang dirangnya di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Brawijaya (UB) Malang, Jawa Timur, Rabu (12/2/2014).
|
EditorFarid Assifa

MALANG, KOMPAS.com
— Harry A Poeze, pengarang buku biografi Tan Malaka empat jilid yang berjudul Tan Malaka, Gerakan Kiri, dan Revolusi Indonesia, menilai, pihak yang melarang acara bedah buku sang revolusioner itu mestinya diberi sanksi oleh Pemerintah Indonesia.

"Pihak yang melarang acara bedah buku Tan Malaka itu seharusnya diberi sanksi oleh Pemerintah Indonesia, baik melalui atasannya jika oknum yang melarangnya itu intel polisi," jelas Harry A Poeze kepada Kompas.com saatditemui seusai mengisi bedah karangannya di ruang teater Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Brawijaya (UB) Malang, Rabu (12/2/2014).

Sebelumnya, acara bedah buku Tan Malaka terpaksa batal digelar di Surabaya. Alasannya, kegiatan tersebut ditentang oleh Front Pembela Islam (FPI) Jawa Timur. Ketua Bidang Nahi Munkar FPI Jawa Timur, KH Dhofir, menilai Tan Malaka adalah tokoh Partai Komunis Indonesia (PKI). Oleh karena itu, ia menilai bedah buku Tan Malaka lebih baik digelar di kampus karena kampus adalah tempat untuk belajar, dan buku tersebut dapat dikaji secara ilmiah.

"Kalau digelar di tempat umum kan sama saja dengan mengajak orang untuk berbuat tidak benar," kata Dhofir.

Sementara itu, Harry menilai, pelarangan buku hasil penelitiannya selama 42 tahun itu melanggar hak asasi manusia (HAM) dan tidak seharusnya terjadi di Indonesia. Selain itu, dia menilai Tan Malaka adalah salah satu pahlawan kemerdekaan Indonesia. "Tan Malaka adalah revolusioner dan pahlawan kemerdekaan Indonesia. Apa salahnya dibedah," katanya.

Menurutnya, pelarangan bedah buku Tan Malaka oleh polisi dan intel Surabaya karena ada tekanan dari pihak lain. "Pihak intel polisi melarang karena ada tekanan dari pihak lain. Seharusnya atasannya atau Pemerintah Indonesia memberi sanksi," tegasnya.

Teladan Tan Malaka

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, acara bedah buku Tan Malaka yang berlangsung di kampus Universitas Brawijaya itu dihadiri ratusan mahasiswa dan para dosen dari berbagai perguruan tinggi di Kota Malang. Peserta terlihat antusias dan serius mendengarkan penjelasan Harry soal perjuangan Tan Malaka di Indonesia.

"Sosok Tan Malaka harus menjadi contoh dan teladan bagi generasi muda Indonesia. Semangatnya membela bangsa Indonesia cukup luar biasa," katanya.

Relevansi perjuangan Tan Malaka untuk anak muda saat ini pada sisi komitmen perjuangannya untuk membela bangsa. "Tanpa melihat bahaya dan ia adalah seorang revolusioner yang diburu. Ia seperti Che Guevara," jelasnya.

Harry menilai, untuk mencari sosok Tan Malaka di Indonesia saat ini terbilang sangat sulit.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakkan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakkan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.