Hendak Shalat di Masjid, Perwira Polda Tewas Ditembak

Kompas.com - 11/02/2014, 09:00 WIB
Ilustrasi | Shutterstock
ShutterstockIlustrasi | Shutterstock
|
EditorGlori K. Wadrianto
GOWA, KOMPAS.com — Anggota Intelkam Polda Sulselbar, Inspektur Satu H Muhammad Daud tewas ditembak dua kali oleh pria misterius. Penembakan dilakukan saat dia hendak menunaikan shalat subuh di masjid dekat rumahnya di Jalan Pallantikang III, Kelurahan Katangka, Kecamatan Somba Opu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Selasa (11/2/2014), sekitar pukul 04.55 Wita.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas) Polda Sulselbar Komisaris Besar (Kombes) Polisi Endi Sutendi yang dikonfirmasi membenarkan adanya anggota polisi yang ditembak di Kabupaten Gowa.

Namun, dia mengaku belum mengetahui motif penembakan tersebut. Ia pun juga belum memastikan pria misterius tersebut adalah kelompok sparatis, di mana belakangan terjadi beberapa rentetan kasus penyerangan anggota polisi di Kota Makassar.

"Motifnya kita belum tahu, termasuk apakah pria misterius itu anggota separatis atau bukan. Tapi penembakan Iptu Muhammad Daud merupakan rentetan beberapa kasus penyerangan polisi yang terjadi beberapa bulan belakangan. Ciri-ciri pelaku penembakan, tinggi kurus berkisar 180 sentimeter, mengenakan celana jins, dan jaket yang mengenakan penutup kepala. Kasus ini masih dalam penyelidikan," ungkap Endi.

Endi menjelaskan kronologi penembakan. Pada pukul 04.55 Wita korban bersama tetangganya, Jufri, hendak menunaikan shalat subuh di masjid dekat rumahnya. Saat keluar dari rumahnya, korban melihat seorang pria berdiri di gang samping rumahnya.

Korban kemudian mengecek dengan mendatangi pria tersebut, sedangkan Jufri melanjutkan perjalanan ke masjid. "Korban ditembak dua kali di dada kiri dan perut tepatnya di pusar dari jarak 6 sampai 7 meter. Saksi korban, Jufri, sempat mendengar dua kali. Tapi Jufri menyelesaikan dulu shalat subuhnya lalu bersama jemaah lainnya membantu korban," kata Endi.

"Korban sudah meninggal dunia di lokasi kejadian. Meski begitu, jenazah korban dibawa ke RS Bhayangkara untuk divisum," sambung Endi.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X