KOMPAS.com -
Di Pulau Alor, tenun merupakan pusaka leluhur. Dalam lembaran-lembaran tenun tersimpan jalinan ingatan tentang kehidupan di setiap helai benangnya.

Rumah Sariat Libana (42) tampak temaram di tengah pekatnya malam di Kampung Hula, Desa Alor Besar, sekitar 30 kilometer dari Kalabahi, ibu kota Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur. Hanya suara gerimis yang mengisi kesunyian. Malam itu, keluarga Sariat tengah bersiap menggelar ritual kecil. Di meja telah tersaji piring-piring tembikar berisi beberapa batang rokok, gula pasir, dan kemenyan. Terhidang pula nasi, sayur daun kelor, ikan tongkol goreng, dan segelas air putih.

Tak berapa lama kemudian, seorang dukun datang dan ritual pun dimulai. Sang dukun merapal doa sembari sesekali menaburkan gula pasir di atas bara kemenyan. Di tengah lantunan doa, suara cecak muncul dalam tempo pelan.

”Suara cecak itu pertanda baik, artinya arwah leluhur sudah hadir bersama kita di sini,” bisik Mama Sariat. Panggilan ”mama” umum disematkan di depan nama perempuan yang sudah berkeluarga di Alor.

Seusai ritual, satu per satu semua orang di ruangan itu memakan sejumput gula pasir dari piring tembikar tadi, lalu meminum air putih dari gelas yang sama. Makan malam yang terhidang pun disantap bersama-sama. Semuanya tampak berbahagia dalam diam. Rumah mungil sederhana itu terasa menghangat.

Ritual kecil tadi digelar Sariat dan keluarganya sebagai ungkapan rasa syukur atas rangkaian acara yang melibatkan kelompok petenun di Kampung Hula, Desa Alor Besar, dua hari sebelumnya. Mereka dikumpulkan di rumah dinas Bupati Simeon Th Pally di kota Kalabahi dalam acara Swarna Festival 2013 yang digelar Kementerian Perindustrian dan Indonesia Fashion Week. Acara itu dilakukan dalam rangka pengembangan pewarnaan dan serat alami dalam industri kain tradisional Indonesia, termasuk tenun.

”Semoga saja kita semua diberi keselamatan dan rencana kita menjadi lancar,” kata Sahari Karim (50), sepupu Sariat, yang juga perajin tenun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bagi Sariat dan petenun di kelompoknya, acara yang mengangkat keberadaan tenun Alor semacam itu sungguh memberi mereka harapan baru. Selama lima tahun belakangan, mereka merasakan keberadaan tenun Alor kian tenggelam. Padahal, jauh sebelumnya, tenun Alor cukup tenar hingga ke mancanegara. Mantan Bupati Alor dua periode, Ansgerius Takalapeta, hampir tiap tahun menggelar pameran pariwisata yang bertajuk Expo Alor.

Pameran semacam itu dirasakan para petenun ikut mengerek keberuntungan tenun karya mereka. Terlebih, seperti diingat para petenun, Dina Takapatela, istri mantan Bupati Ansgerius, gencar mempromosikan tenun Alor dan membina perajin tenun yang tercatat kini sebanyak 1.515 orang (lihat tabel hal 13).

”Dulu banyak orang datang beli tenun. Setiap tahun datang orang-orang Jepang yang bawa tenun kami ke Jepang. Sekarang tidak lagi,” kenang Mama Sariat, ibu beranak enam ini.