Kantor Polisi di Makassar Tak Aman bagi Tahanan Perempuan

Kompas.com - 20/01/2014, 16:01 WIB
|
EditorFarid Assifa

MAKASSAR, KOMPAS.com — Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Asosiasi Perempuan Indonesia untuk Keadilan (APIK) Makassar menilai, kantor polisi kini tak aman lagi untuk tahanan perempuan.

"Dengan adanya tahanan perempuan diperkosa dalam sel, itu menandakan bahwa kantor polisi tidak aman lagi. Padahal, seharusnya polisi harus memberikan rasa aman seperti motonya sebagai pelindung, pelayan, dan pengayom masyarakat," kata Direktur LBH APIK Makassar Rosmiati Sain kepada wartawan, Senin (20/1/2014).

Rosmiati sangat menyesalkan peristiwa perkosaan yang menimpa seorang tahanan perempuan di sel Polsekta Wajo. Menurutnya, aparat Polsekta Wajo telah lalai dalam melindungi tahanannya, khususnya perempuan. Terlebih lagi, tahanan perempuan berdekatan dengan sel pria yang hanya dipisahkan oleh tembok.

"Seharusnya, tahanan perempuan tidak ditempatkan di sel jika sekiraya lokasi yang ada dianggap kurang kondusif. Setidaknya ada pengamanan yang dilakukan oleh aparat Polsekta Wajo untuk menghindari hal-hal yang mengarah pada kekerasan terhadap perempuan atau juga dapat dilakukan di tempat lain. Contohnya, tahanan perempuan bisa ditempatkan di ruang-ruang kerja yang ada di Polsekta pada malam hari untuk mengantisipasi kejadian yang tidak diinginkan," ujarnya.

Dengan adanya kejadian pemerkosaan tersebut, lanjut Rosmiati, aparat Polsekta Wajo telah melakukan tindakan yang tidak prosedural dalam melakukan pengamanan terhadap tahanan perempuan sehingga masyarakat akan menganggap kantor polisi bukan tempat yang aman bagi masyarakat, terutama perempuan.

Bahkan, Rosmiati menduga kemungkinan aparat juga memberikan ruang dengan membiarkan tahanan pria masuk ke sel perempuan.

"Atas kejadian itu, kami mendesak kepada Kapolresta KPPP Pelabuhan untuk menindak tegas Kapolsekta Wajo dan anggotanya yang tidak bertanggung jawab untuk melindungi, melayani, dan mengayomi masyarakat," tuntut Rosmiati.

"Kami juga mendesak kepada Propam untuk melakukan penyidikan untuk mengungkap adanya unsur kesengajaan yang dilakukan aparat Polsekta Wajo, dan meminta Kapolri untuk memberikan perlindungan bagi tahanan yang ditahan di kantor polisi sebagai wujud komitmen memberikan perlindungan kepada perempuan," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, seorang tahanan perempuan melapor diperkosa oleh tahanan lainnya bernama Nas dibantu oleh rekannya, Syah dan Bach, di dalam sel, Jumat (19/1/2014) sekitar pukul 16.30 Wita. Kasus ini terungkap ketika orangtuanya datang membesuk tahanan dan korban berteriak-teriak mengaku diperkosa.

Dalam kejadian itu, polisi membantah adanya unsur pemerkosaan. Menurut polisi, persetubuhan antar-tahanan terjadi karena didasari suka sama suka, dan kasus ini masih didalami. Atas kejadian itu, korban mengalami shock dan harus dirawat di RS Bhayangkara, Makassar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Regional
Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Regional
3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.