Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Empat Orang Diperiksa Terkait Tewasnya Taruna AAU

Kompas.com - 26/12/2013, 20:06 WIB
Dani Prabowo

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com – Hingga saat ini, polisi masih terus mendalami kasus tewasnya seorang taruna Akademi Angkatan Udara, Andik Wahyu (21). Sebanyak empat orang saksi telah diperiksa terkait peristiwa tersebut.

Kepala Bagian Penerangan Umum Humas Polri, Kombes Pol Agus Rianto mengatakan, keempat orang saksi yang diperiksa itu yakni Yunita Nurhayat, Egar, Agus dan Irwan Sanjaya. Yunita merupakan kakak korban yang saat peristiwa penusukan terhadap Andik, tengah berada di lokasi.

“Kita sudah meminta keterangan terhadap empat orang. Di antaranya seorang wanita yang bersama korban, dia adalah kakak korban dan tiga orang lainnya yang berada di TKP (tempat kejadian perkara),” kata Agus di Mabes Polri, Kamis (26/12/2013).

Sayangnya, hingga saat ini polisi masih belum mengetahui detail pasti peristiwa tersebut. Termasuk jumlah pelaku yang melakukan penusukan terhadap korban. Pasalnya, Yunita yang menjadi saksi kunci peristiwa tersebut belum dapat dimintai keterangan secara lengkap. “Kakak korban masih shock atas peristiwa yang menimpa adiknya,” katanya.

Selain memeriksa saksi, Agus menambahkan, petugas juga telah memeriksa rekaman kamera CCTV yang terdapat di sekitar lokasi. Di samping itu, petugas juga telah berkoordinasi dengan pihak POM AAU untuk mengusut kasus ini.

Sebelumnya, Andik dikabarkan tengah mengantarkan kakaknya menuju lokasi sebuah agen travel, Senin (23/12/2013) dini hari, sekira pukul 03.00 WIB. Ketika berada di tengah perjalanan, tepatnya di Jalan Layang Pasupati, Bandung, Jawa Barat, sepeda motor yang dibawa korban dipepet sepeda motor lain milik pelaku. Kemudian, di antara keduanya terjadi perkelahian.

Rupanya, saat perkelahian itu terjadi, pelaku telah membawa senjata tajam. Senjata tersebut kemudian dipakainya untuk menusuk dada dan lengan kiri korban. Kakak korban yang melihat adiknya ditusuk pelaku kemudian berteriak histeris. Sementara pelaku langsung melarikan diri.

Seorang pengendara yang kebetulan melihat korban, lalu membawanya ke Rumah Sakit Hasan Sadikin, Bandung. Namun, akibat kondisi tubuh yang lemah, korban akhirnya tak dapat diselamatkan. Korban diketahui tewas ketika tiba di rumah sakit.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com