Tambang Ilegal Pasir Besi di Tasik Kembali Marak

Kompas.com - 28/11/2013, 15:44 WIB
|
EditorFarid Assifa
TASIKMALAYA, KOMPAS.com — Kepala Satuan Lantas Polres Tasikmalaya Kota AKP Mundar mengatakan, pihaknya telah mengamankan puluhan truk pasir besi yang melintas di wilayah perkotaan akibat kelebihan tonase.

Banyaknya angkutan pasir besi ini ditengarai karena maraknya kembali penambangan ilegal di kawasan pesisir selatan Tasikmalaya. Padahal, sampai sekarang penambangan itu masih belum dibuka kembali oleh pemerintah setempat atau masih dalam proses moratorium.

"Jumlahnya ada 26 truk bermuatan pasir besi yang diamankan dini hari tadi. Mereka semuanya melebihi tonase dan melanggar aturan lalu lintas," jelas Mundar kepada wartawan di Markas Polres Tasikmalaya Kota, Kamis (28/11/2013).

Puluhan truk pasir besi ini, kata Mundar, berjalan secara beriringan dengan kecepatan tinggi. Saat iring-iringan itu melintas di daerah perkotaan menghalangi kendaraan lainnya karena sulit dilalui dan terjadi penumpukan kendaraan.

"Kalau ada konvoi truk ini jadi sulit bagi kendaraan lainnya untuk menyalip. Sebagian dari sopir truk ini pun ada yang tidak memiliki SIM," tambah Mundar.

Sampai sekarang puluhan truk pasir besi itu masih diamankan di depan Mapolres. Sementara sebagian sopirnya masih menjalani pemeriksaan. Hampir semua sopir mendapatkan hukuman berupa denda tilang.

"Kalau untuk perusahaannya sedang dipanggil untuk dimintai keterangan izin perusahaan, untuk memastikan legal dan tidaknya pengangkutan pasir besi ini," pungkasnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X