Isu Tsunami Beredar, Warga Ambon Tak Tidur

Kompas.com - 26/11/2013, 08:43 WIB
Anak-anak bermain bola di tepi Pantai Natsepa, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Sabtu (22/6/2013). Pantai Natsepa merupakan salah satu lokasi wisata di Kota Ambon dan Maluku Tengah yang banyak dikunjungi, terutama saat liburan sekolah. KOMPAS/RADITYA HELABUMIAnak-anak bermain bola di tepi Pantai Natsepa, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Sabtu (22/6/2013). Pantai Natsepa merupakan salah satu lokasi wisata di Kota Ambon dan Maluku Tengah yang banyak dikunjungi, terutama saat liburan sekolah.
|
EditorSandro Gatra
AMBON, KOMPAS.com — Warga di Kota Ambon sempat panik dan tegang pascaberedarnya isu bakal terjadi gempa bumi disertai gelombang tsunami setinggi 14,7 meter di Perairan Ambon dan Maluku, Selasa (26/11/2013) pukul 03.00 WIT. Isu itu cepat menyebar melalui pesan singkat dan jejaring sosial sehingga membuat warga tak tidur.

Informasi yang beredar itu mengatasnamakan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Provinsi Maluku. Pesan itu menyebutkan bahwa BMKG Maluku memprediksi bakal terjadi gelombang tsunami setinggi 14,7 meter yang akan menghantam Kota Ambon dan Provinsi Maluku. Sebelum tsunami, dalam pesan itu disebutkan akan terjadi gempa bumi dengan kekuatan 8,0 skala Richter.

Pascaberedarnya informasi tersebut, isu lain menyebar perihal surutnya air laut di salah satu desa di Kecamatan Leihitu. Padahal, setelah dicek, info itu tidak benar.

Lantaran panik, warga memilih tidak tidur dan berkerumun di jalan-jalan dan perkampungan. Pantauan Kompas.com, ratusan orang berkumpul di kawasan Pantai Mardika. Mereka tampak terus memandang ke arah Teluk Ambon.

Atas informasi itu, banyak warga yang percaya. Tak sedikit juga yang meragukan. "Memang kita khawatir dan resah. Tapi jujur saya ragu, makanya kita begadang di sini untuk membuktikan apakah air laut akan kering atau tidak. Jika air laut kering, kita akan lari dari sini dan berarti informasi itu benar,” kata Lutfi, salah satu warga.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku Farida Salampessy sudah menyampaikan bahwa isu tsunami di Ambon tidak benar. Ia meminta agar warga tidak panik.

Hingga berita ini diturunkan, baik gempa maupun tsunami tidak terjadi. Namun, warga masih saja ada yang khawatir. Mereka masih ada yang bertahan di daerah yang lebih tinggi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tebang Pohon karena Halangi Papan Reklame di Jalan, 4 Orang Ditangkap

Tebang Pohon karena Halangi Papan Reklame di Jalan, 4 Orang Ditangkap

Regional
Fakta Siswi SMP Nikahi Pemuda 17 Tahun, Kenal Setahun, Tak Diketahui KUA

Fakta Siswi SMP Nikahi Pemuda 17 Tahun, Kenal Setahun, Tak Diketahui KUA

Regional
'Tidak Boleh Menafsirkan Sesuatu Secara Simbolis Seolah-olah Komodo Tak Suka Pembangunan Itu'

"Tidak Boleh Menafsirkan Sesuatu Secara Simbolis Seolah-olah Komodo Tak Suka Pembangunan Itu"

Regional
Seorang Kakek Hilang Tersesat di Hutan Serang, Banten

Seorang Kakek Hilang Tersesat di Hutan Serang, Banten

Regional
Soal Foto Komodo 'Adang' Truk, Pemprov NTT: Jangan Ditafsirkan Seolah Komodo Tidak Suka...

Soal Foto Komodo "Adang" Truk, Pemprov NTT: Jangan Ditafsirkan Seolah Komodo Tidak Suka...

Regional
Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Regional
Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Regional
Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Regional
Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Regional
Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: 'Ngurusi Mudik Disik Wae'

Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: "Ngurusi Mudik Disik Wae"

Regional
Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Regional
Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Regional
Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Regional
Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X