Dikira Nama Fiktif, "Pocong" Dicoret dari DPT

Kompas.com - 30/10/2013, 14:43 WIB
Ketua Divisi Sosialisasi KPU Singkawang, Erwin Irawan (kanan) berfoto bersama Pocong (tengah) dan pengurus RT setempat di kediaman Pocong, Pangkalan Batu, Rabu (30/10/2013). TRIBUN PONTIANAK/NAZARUDDINKetua Divisi Sosialisasi KPU Singkawang, Erwin Irawan (kanan) berfoto bersama Pocong (tengah) dan pengurus RT setempat di kediaman Pocong, Pangkalan Batu, Rabu (30/10/2013).
EditorKistyarini

SINGKAWANG, KOMPAS.com — Komisi Pemilihan Umum (KPU) sempat mencoret nama seorang warga Kota Singkawang dari daftar pemilih tetap (DPT) lantaran pria itu bernama "Pocong".

Si pemilik nama, Pocong, mengaku tidak mempersoalkan ketika banyak orang menggunjingkan namanya. Pocong sebenarnya bukan nama tunggal. Sebagaimana warga keturunan Tionghoa, dia juga punya nama marga.

Menurut Pocong, dia bermarga Chai. "Tahun 2009, waktu kita mengurus identitas diri, marganya dihapus. Saat itu, kata orang Capil (Disdukcapil) ada aturannya," papar Subroto, Ketua RT 3 RW 1 Pangkalan Batu, Kelurahan Sagatani, Singkawang Selatan, Kota Singkawang, yang dihubungi Tribunpontianak.co.id, Rabu (30/10/2013).

Pocong, yang dimintai tanggapan, tak mempersoalkan hal tersebut. Selama ini, ia juga tak punya masalah mengenai namanya. "Tak pernah ada yang nanya. Biasa saja," bebernya.

Pocong tinggal di pelosok, jauh dari pusat kota. Rumahnya merupakan rumah tersendiri di bukit yang terletak di Pangkalan Batu, Sagatani, Singkawang Selatan. Dari jalan utama Sagatani, perjalanan ke rumah Pocong dilanjutkan melewati jalan tanah kuning, masuk sekitar 7 kilometer.

Setelah itu, perjalanan dilanjutkan dengan berjalan kaki menuju kaki bukit. Sekitar 3 kilometer kemudian, barulah ada rumah dengan lantai dan dinding papan, tempat tinggal Pocong selama ini.

Sebelumnya, KPU mengaku diprotes oleh KPU Singkawang karena mencoret pemilih bernama "Pocong". Nama itu memang terkesan mengada-ada.

"Ada yang namanya 'Pocong' di Kabupaten Singkawang. Ketika namanya dihapus, KPU Singkawang protes dan ternyata nama dan KK-nya dikirim," ujar Ketua KPU Husni Kamil Manik dalam diskusi berjudul "Pemilu 2014 dan Masa Depan Kualitas Demokrasi di Indonesia", di Jakarta, Senin (28/10/2013).

Menurut Husni, ternyata KPU Singkawang menyertakan foto orangnya, lengkap dengan foto anggota KPU Kabupaten Singkawang. Ia berharap, kalau memang ada temuan nama-nama yang mengada-ngada, bukti harus ditunjukkan dan tidak hanya berdasar pada asumsi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X