30 Persen Jalan di Jember Rusak Berat

Kompas.com - 24/10/2013, 11:16 WIB
Ilustrasi. Jalan rusak. KOMPAS/ALBERTUS HENDRIYO WIDIIlustrasi. Jalan rusak.
|
EditorKistyarini

JEMBER, KOMPAS.com 
— Sekitar 30 persen jalan di Kabupaten Jember, Jawa Timur, dalam keadaan rusak berat, seperti dikatakan Kepala Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Bina Marga Jember Rasyid Zakaria.

"Jadi, jalan yang rusak sebanyak 30 persen, dan tersebar di seluruh Kabupaten Jember. Baik itu jalan nasional, provinsi, maupun kabupaten," terang Rasyid, Kamis (24/10/2013).

"Kondisi jalan di Jember sangat fluktuatif. Jalan yang rusak berat jadi baik; kemudian yang rusak ringan, naik jadi rusak" tambah Rasyid.

Setiap tahun, Rasyid mengatakan, DPU Bina Marga selalu melakukan pemeliharaan terhadap jalan yang ada di Kabupaten Jember. Hanya, masalahnya, angka anggaran untuk pemeliharaan jalan turun hingga Rp 20 miliar.

"Kami tidak bisa berbuat banyak karena anggaran kami di tahun ini turun drastis. Untuk itu saya berusaha semaksimal mungkin, untuk mencari tambahan alokasi dana ke Pemprov Jawa Timur dan pusat untuk perbaikan jalan" ungkap dia.

Rasyid melanjutkan, jalan rusak disebabkan sistem drainase yang buruk. Oleh karena itu, ketika bencana alam seperti banjir genangan, air tidak akan mengalir sehingga menggerus struktur jalan.

"Seperti musim penghujan yang sudah mulai turun di Jember, pasti akan terjadi banjir, terutama di wilayah perkotaan Jember," ujarnya.

Selain sistem drainase yang buruk, penyebab lain adalah banyaknya kendaraan besar dengan muatan berlebih melintasi jalan, yang sebenarnya tidak sesuai dengan peruntukannya. "Seperti truk pengangkut sengon, yang sering masuk keluar di jalan pedesaan," imbuh Rasyid.

Untuk mengantisipasi bertambahnya jalan rusak, Rasyid menambahkan bahwa DPU Bina Marga akan melakukan pemeriksaan kelas jalan dengan melibatkan semua pihak terkait, seperti Pemerintah Desa, Kecamatan, Dinas Perhubungan, dan Satlantas Polres Jember.

"Saya berharap, pemerintah di tingkatan bawah, seperti camat dan kepala desa harus memberikan peringatan kepada truk besar agar tidak masuk ke jalan yang bukan kelasnya," cetusnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X