Pemasok Sabu ke Kota Semarang Ditangkap

Kompas.com - 18/10/2013, 16:16 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorGlori K. Wadrianto
SEMARANG, KOMPAS.com – Agus (33) warga dukuh Bongkeng, Wonosari, Kabupaten Magelang, yang diduga pemasok narkoba jenis sabu ke Semarang ditangkap aparat Direktorat Reserse Narkoba (Dit Resnarkoba) Kepolisian Daerah Jawa Tengah. 

Direktur Resnarkoba Kepolisian Daerah Jawa Tengah Jhon Turman Panjaitan mengatakan tersangka ditangkap pada Jumat (11/10/2013) dini hari pekan lalu di dekat sebuah warung tenda di Jalan Dr Cipto Semarang.  

Saat melakukan penangkapan, polisi juga menyita barang bukti berupa narkoba jenis sabu seberat 45 gram. Tersangka diduga menjadi pemasok sabu ke beberapa wilayah di Kota Semarang sejak enam bulan lalu. 

“Saat itu tersangka baru saja meletakkan tiga paket sabu yang disembunyikan dengan cara ditutup batu dan ditaruh di bawah pohon. Setelah itu tersangka berdiri di samping warung tenda, di situ ditangkap,” ujarnya, Jumat (18/10/2013).

Usai penangkapan, tersangka kemudian dibawa petugas ke tempat kosnya di daerah Peterongan Timur. Di tempat kos itulah ditemukan sebanyak 35 paket sabu lainnya serta sejumlah barang bukti seperti korek api gas, pipet kaca, sim card, beberapa plastik klip, timbangan elektrik dan perangkat penghisap sabu.  “Barang bukti itu ditimbang dan total berat 45 gram, ini masih diuji di labfor,” kata dia.

Sementara itu, berdasarkan hasil penyidikan sementara diketahui tersangka merupakan kurir yang bertugas membuat alamat tempat pengambilan sabu. Tersangka memiliki atasan berinisial A yang tinggal di Sleman Yogyakarta namun keduanya belum pernah bertemu dan hanya berkomunikasi via telepon. 

Dalam bekerja, tersangka akan mendapat telepon dari atasannya itu dan mengatakan ada pesanan. Tersangka kemudian meletakkan sabu di sebuah alamat dan alamat tersebut diberitahukannya pada atasan untuk diberitahukan pada pemesan agar diambil.  

Pada pekerjaan itu, tersangka akan mendapatkan upah sekitar Rp30.000 hingga Rp40.000 per satu alamat. Pemasukan rata-rata setiap bulannya yakni sekitar Rp5 juta. “Tersangka ini mendapat sabu dari pesuruh A itu, biasanya satu bulan mendapat satu ons dan menunggu telepon siapa pemesannya,” tambah John.  

Selain itu, tersangka diketahui merupakan residivis kasus narkoba jenis ganja dan ditahan selama dua tahun pada 2000 hingga 2002 di Lapas Magelang.

Saat ini, tersangka ditahan di Direktorat Tahanan dan Barang Bukti (Dit Tahti) Polda Jawa Tengah. Tersangka akan dijerat pasal berlapis yakni pasal 114 ayat (2) atau 112 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X