Pernah Dimarahi Ketua MK, KPU Sumsel Doakan Akil Dihukum Berat

Kompas.com - 03/10/2013, 20:34 WIB
Akil Mochtar, saat memimpin sidang perdana Permohonan Pengujian Undang-undang di Mahkamah Konstitusi oleh Slank, Jakarta, Rabu (6/3/2013).   TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Akil Mochtar, saat memimpin sidang perdana Permohonan Pengujian Undang-undang di Mahkamah Konstitusi oleh Slank, Jakarta, Rabu (6/3/2013).
EditorFarid Assifa

PALEMBANG, KOMPAS.com
 — Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Selatan (Sumsel) Divisi Logistik dan Keuangan, Kelly Mariana, berharap Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar mendapat hukuman seberat-beratnya karena dinilai telah memalukan lembaga tinggi negara.

"Hukumlah seberat-beratnya karena memalukan lembaga tinggi negara," kata Kelly Mariana di Palembang, Kamis (3/10/2013), ketika diminta tanggapannya mengenai ditangkapnya Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Rabu (2/10/2013).

Menurutnya, apa yang sudah dilakukan Akil sangat mengecewakan dan tidak ada ampun lagi. Ia mengaku masih terngiang di telinga apa yang dikatakan Akil saat sidang Senin (30/9/2013) lalu. Akil memarahi anggota KPU Sumatera Selatan.

"Masih teringat rasanya apa yang dikatakan Akil pada sidang kemarin, memarahi kami, KPU, Bawaslu, pengamat, dan semua warga Sumsel," paparnya.

Ia mengatakan bersyukur Akil ditangkap KPK. Menurutnya, Tuhan ingin menunjukkan kebenaran.

"Kami berharap para hakim konstitusi yang lain masih memiliki moral yang baik karena lembaga ini adalah landasan untuk memutuskan nasib orang banyak, berbangsa dan bernegara," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, KPK pada pukul 22.00 WIB, Rabu malam (2/10/2013), menangkap tiga orang di Kompleks Widya Chandra, yaitu Ketua Mahkamah Konstitusi AM (Akil Mochtar), CHN yang diduga adalah Chairun Nisa, anggota Komisi II DPR RI dari Partai Golongan Karya yang juga berasal dari daerah Palangkaraya, Kalimantan Tengah, serta satu orang pengusaha berinsial CN.

Pada hari ini, KPK menetapkan Akil Mochtar sebagai tersangka dugaan penerima suap terkait dua kasus sengketa pilkada, yaitu Pilkada Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, dan Pilkada Lebak, Banten.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Antara
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Balita Tewas Terbakar di Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Halalbihalal, Orangtua Bekerja

2 Balita Tewas Terbakar di Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Halalbihalal, Orangtua Bekerja

Regional
UPDATE Corona Maluku 27 Mei: 188 Positif, 8 Meninggal, 34 Pasien Sembuh

UPDATE Corona Maluku 27 Mei: 188 Positif, 8 Meninggal, 34 Pasien Sembuh

Regional
Tepergok Istri Saat Perkosa Tetangga, Bapak 2 Anak Ditangkap Polisi

Tepergok Istri Saat Perkosa Tetangga, Bapak 2 Anak Ditangkap Polisi

Regional
UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

Regional
Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Regional
'Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah'

"Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah"

Regional
14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

Regional
Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Regional
Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai PN Tanjung Karang Terbakar

Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai PN Tanjung Karang Terbakar

Regional
Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Regional
Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Regional
Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Regional
Soal 'New Normal', Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Soal "New Normal", Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Regional
Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Regional
Seorang Anggota TNI Positif Covid-19, Baru Menyelesaikan Pendidikan di Ambon

Seorang Anggota TNI Positif Covid-19, Baru Menyelesaikan Pendidikan di Ambon

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X