Kompas.com - 30/09/2013, 21:37 WIB
|
EditorFarid Assifa
YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Inspeksi mendadak yang dilakukan tim petugas Lembaga Permasyarakatan Narkotika Kelas IIA Pakem, Sleman pada Senin (30/9/2013) diwarnai penolakan oleh warga Binaan. Puluhan penghuni sel di Blok Bogenvil melakukan perlawanan dengan mengedor-gedor pintu sel tahanan.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Yogyakarta, Rusdianto, menjelaskan saat 25 petugas melakukan sidak di lantai bawah Blok Bogenvil, semuanya berjalan aman. Namun saat naik ke atas, puluhan napi berteriak sambil menggedor-gedor pintu dari dalam.

"Mereka berusaha menghalangi, bahkan sampai petugas tidak bisa masuk ke dalam," terangnya, Senin (30/9/2013).

Perlawanan yang dilakukan para warga binaan tersebut menimbulkan kecurigaan, hingga akhirnya petugas memutuskan mencari pintu lain. Setelah berhasil masuk, petugas menemukan lima ponsel dililit kain yang disembunyikan di lubang angin.

"lima unit ponsel diikat menjadi satu, dan disembunyikan di lubang ventilasi salah satu kamar tahanan blok Bougenvil lantai dua. Namun belum kami lihat isi ponselnya," kata Rusdianto.

Blok Bugenvil dihuni oleh 74 narapidana. Sebanyak 33 napi di antaranya mendiami lantai bawah, dan sisanya ditempatkan di lantai atas. Pihak Kanwil Kemenkumham HAM hingga saat ini belum bisa memastikan sanksi yang akan diberikan untuk warga binaan yang kedapatan menyimpan ponsel. Sebab pihaknya masih perlu mempelajari terkait temuan tersebut.

Menurutnya, penggeledahan di setiap sel blok lapas merupakan kegiatan rutin, baik dilakukan oleh sipir maupun Satgas Kanwil DIY. Terkait perlawanan yang dilakukan oleh warga binaan, Rusdianto menduga mungkin disebabkan karena langkah yang dilakukan petugas kurang humanis.

"Tadi saya langsung datang ke lokasi dan berdialog dengan warga binaan. Saya pastikan tidak ada kontak fisik. Saya juga sudah bicarakan agar sidak dapat dilakukan dengan cara lebih humanis," tegasnya.

Akibat penolakan napi, plat pintu besi di tiga kamar tahanan mengalami kerusakan. "Petugas lapas tadi langsung memperbaiki tiga plat yang rusak, jadi sudah bisa digunakan," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X