Kompas.com - 17/09/2013, 16:09 WIB
Makam Kyiai Ageng Prawiropurbo yang merupakan cucu Sri Sultan Hamungkubuwono ke VI di Jalan Kusumanegara dirusak orang tak dikenal. KOMPAS.com/wijaya kusumaMakam Kyiai Ageng Prawiropurbo yang merupakan cucu Sri Sultan Hamungkubuwono ke VI di Jalan Kusumanegara dirusak orang tak dikenal.
|
EditorGlori K. Wadrianto

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Makam Kiai Ageng Prawiropurbo di Jalan Kusumanegara, tepatnya di Desa Tahunan, Kecamatan Umbulharjo, Kota Yogyakarta, Senin (16/9/2013) sekitar pukul 22.30 WIB, dirusak oleh sekelompok orang. Kiai Ageng Prawiropurbo merupakan cucu Sri Sultan Hamengku Buwono VI.

Meski tak parah, barang-barang di dalam makam yang dibangun sejak tahun 1933 itu pecah dirusak para pelaku yang menggunakan cadar.

Selain itu, beberapa maisan (kepala nisan) juga terlihat jatuh tergeletak di lantai. Diah (42), seorang penjual bunga di depan makam, mengaku berada di dalam warung saat tiba-tiba sekitar puluhan orang mengendarai sepeda motor berhenti tepat di depan gerbang makam.

"Mereka datang menggunakan motor sekitar pukul 22.30 WIB, jumlahnya 20-an lebih," kata Diah saat ditemui di lokasi kejadian, Selasa (17/9/2013) siang.

Diah memaparkan, ada sekitar 15 orang yang masuk dan sebagian lagi berjaga di luar makam. Semuanya menggunakan penutup muka. "Saya tidak berani keluar karena takut, tapi memang yang datang malam itu banyak dan menggunakan penutup wajah," tandasnya.

Sementara itu, Yusuf Sutrisno (53), seorang tukang becak yang sehari-harinya berada di makam, mengaku didatangi sekelompok orang malam itu. Satu orang bertanya mengenai makam Kiai Ageng Prawiropurbo. "Apa benar ini makam Kiai Purbo?" ucapnya mengulang pertanyaan orang yang berpostur gemuk pendek.

Setelah dijawab, orang tersebut mengajak Yusuf untuk masuk ke makam diikuti oleh beberapa orang. Mereka menutup wajahnya dengan kain panjang motif kotak-kotak hitam putih, sebagian lagi mengenakan helm.

"Ada 15 orang yang mengikuti di belakang. Sampai di dalam, enam orang peziarah disuruh keluar, yang tertinggal hanya satu orang penjaga makam," kata Yusuf.

Di dalam makam, ke-15 orang itu lantas menjatuhkan beberapa maisan. Tak hanya itu, beberapa perabotan, seperti payung, kendi, dan tempat bunga yang berada di dalam ruangan utama makam Kiai Prawiropurbo, juga dirusak.

Terkait peristiwa tersebut, kerabat dan juru kunci makam segera melaporkannya ke Keraton Yogyakarta. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.