40 Persen Warga Kabupaten Malang Golput

Kompas.com - 29/08/2013, 17:15 WIB
Salah satu TPS 01 di Desa Kuwolu, Kecamatan Bululawang, Kabupaten Malang, terlihat sepi. Masyarakat mengaku malas datang ke TPS karena tak mengenal para pasangan calon. Kamis (29/8/2013). KOMPAS.com/Yatimul AinunSalah satu TPS 01 di Desa Kuwolu, Kecamatan Bululawang, Kabupaten Malang, terlihat sepi. Masyarakat mengaku malas datang ke TPS karena tak mengenal para pasangan calon. Kamis (29/8/2013).
|
EditorKistyarini

MALANG, KOMPAS.com - Sekitar 40 persen warga Kabupaten Malang, tidak menggunakan hak pilih alias golput atau tidak hadir ke tempat pemungutan suara (TPS) dalam Pemilihan Gubernur Jawa Timur yang berlangsung pada Kamis (29/8/2013).

"Tingkat kehadiran kurang lebih 55 persen hingga 70 persen. Itu kami hitung rata-ratanya. Sementara yang tidak hadir, diperkirakan kurang lebih 40 hingga 45 persen," jelas Totok Haryono, anggota KPU Kabupaten Malang, saat ditemui Kompas.com, di kantor KPU, Kamis (29/8/2013).

Menurut Totok, sejak awal, KPU Kabupaten Malang, sudah cukup maksimal melakukan sosialisasi. "Melihat ketidakhadiran itu, bisa saja golput. Bisa saja karena faktor lain tak bisa hadir ke TPS. Yang jelas ketidakhadirannya cukup tinggi," katanya.

Persentase ketidakhadiran itu kata Totok, adalah hasil pantauan seluruh anggota KPU Kabupaten Malang. "Itu pantauan sementara dari seluruh anggota KPU Kabupaten Malang," ujarnya.

Jika dibandingkan dengan pilgub sebelumnya, kondisi ini tidak berbeda jauh. "Ketidakhadiran hampir sama dengan Pilgub sebelumnya. Dari 30 hingga 40 persen yang tidak hadir," akunya.

Lebih lanjut Totok mengaku, faktor utama ketidakhadiran warga ke TPS, bisa dikarenakan jenuh, malas dan karena tidak punya ikatan emosional kepada masing-masing calon. "Beda dengan pemilihan legislatif dan pilkada kota atau kabupaten," katanya.

Ketika ditanya apakah partai pengusung calon kurang maksimal dalam melakukan sosialisasi, Totok mengatakan hal itu sebagai salah satu faktor. "Bisa juga partai sosialisasinya kurang efektif. Namun, jika dibanding di Amerika, hanya maksimal 50 persen tingkat kehadiran," ujarnya.

Berdasarkan daftar pemilih tetap (DPT) Kabupaten Malang, terdapat 1.965.483 orang yang memiliki hak pilih.  "Itu DPT yang ada di Kabupaten Malang. Tapi menurut saya sudah luar biasa tingkat kehadiran warga ke TPS," kata Totok.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X