Mengadu Diperkosa Ayah, Gadis Ini Malah Disiksa Ibu

Kompas.com - 28/08/2013, 17:58 WIB
Ilustrasi shutterstockIlustrasi
|
EditorFarid Assifa

GOWA, KOMPAS.com - Seorang remaja putri berinisial In (15) terpaksa melaporkan kedua orangtuanya ke Polres Gowa, Rabu (28/8/2013) siang. Kepada penyidik di Ruang Sentral Pelayanan Kepolisian, korban yang ditemani warga yang menolongnya mengaku terpaksa lari dari rumahnya di Desa Balang-balang, Kelurahan Bontomanai, Kecamatan Bontomanai, Kabupaten Gowa, Sulsel, karena sudah tidak tahan lagi mendapat siksaan dari mereka.

Ibunya, Nur Daeng Kanang tega menyiksa anak kandungnya sendiri setiap kali korban melaporkan perbuatan bapak tirinya, Daeng Nanggro yang telah memperkosanya.

"Setiap saya melaporkan atas perbuatan bapak tiri, mama malah memukulku, dan mengatakan saya ini mengarang cerita," jelas In.

Ditambahkannya lagi, bapak tirinya itu mulai memperkosanya sejak korban masih duduk di bangku kelas 6 SD. Dan terus berlanjut hingga usia korban memasuki 15 tahun. Dari perbuatan bapak tirinya itu, korban sempat hamil lima bulan. Ironisnya, pengaduan korban malah tidak dipercaya oleh ibu korban itu sendiri, bahkan ibu korban menyampaikan ke warga setempat, jika anaknya itu diperkosa oleh orang lain dan sampai saat ini pelakunya belum diketahui.

Untuk menutup malu atau tongko siri, korban kemudian dinikahkan dengan seorang pemuda pilihan orangtuanya sendiri. Namun, setelah korban melahirkan anak pertamanya yang saat ini berusia dua bulan, suami korban kemudian menceraikannya dengan alasan korban telah hamil di luar nikah. Stres dengan kehidupannya, membuat remaja yang tidak melanjutkan pendidikannya itu nekat meninggalkan rumahnya.

"Saya nekat tinggalkan anak di rumah orangtua saya karena sudah tidak tahan atas perlakuan orangtua saya," katanya sedih.

Korban ditolong Daeng Emba, seorang warga yang sedang berjualan di samping Masjid Syekh Yusuf. Daenng menemukan In duduk sendiri di tepi trotoar jalan sambil menangis pada Minggu malam. Bersama suaminya, Daeng Emba pun menghampiri dan membawa korban ke rumahnya. Dari cerita korban ke keluarga Daeng Embalah, kasus itu terkuak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Setelah kami selamatkan di rumah, anak itu cerita kalau kehidupannya seperti itu. Setelah kami mengintrograsinya berulang-ulang ceritanya tidak pernah berubah hingga kami memberanikan diri menemani korban melapor ke polisi," jelas Daeng Emba.

Atas laporan korban, tim Reskrim Polres Gowa masih mencari para pelaku yang saat ini belum diketahui keberadaannya.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.