Kompas.com - 22/08/2013, 21:16 WIB
Civitas akademika Unsoed Purwokerto terkejuat atas penahanan rektornya. KOMPAS/GREG MAGNUS FINESSOCivitas akademika Unsoed Purwokerto terkejuat atas penahanan rektornya.
|
EditorKistyarini

PURWOKERTO, KOMPAS.com– Kuasa hukum para pejabat Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto, mengajukan penangguhan penahanan terhadap para kliennya. Mereka menilai Kejaksaan Negeri Purwokerto tidak perlu melakukan penahanan karena selama ini para tersangka selalu kooperatif.

Anggota Tim Advokasi Nonlitigasi Unsoed Hibnu Nugroho,mengatakan, pengajuan penangguhan penahanan dilakukan karena selama ini Rektor Edy Yuwono selalu proaktif dan kooperatif. Selain itu, kata dia, penahanan di tingkat peradilan sebetulnya hanya untuk percepatan persidangan, sedangkan di tingkat penyidikan karena ada kekhawatiran menghilangkan barang bukti atau melarikan diri.

"Kalau ini tidak, kemungkinan para tersangka ditahan karena penyidikan sudah selesai," kata Hibnu Nugroho di Purwokerto, Kamis (22/8/2013).

Juru bicara kuasa hukum Rektor Unsoed, Arif Supratiknyo, mengatakan mereka sudah mengajukan penangguhan penahanan. "Kami sudah minta tanda-tangan istri para tersangka untuk penangguhan penahanan," katanya.

Pembantu Rektor 1 Unsoed, Masyedi Sumaryadi, mengaku secara kelembagaan, Unsoed akan membentuk tim kuasa hukum yang baru untuk membela para tersangka.

Sebelumnya, Kejaksaan Negeri Purwokerto, Rabu, menahan rektor Prof Edy Yuwono, Pembantu Rektor IV Budi Rustomo, dan Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Percetakan Winarto Hadi. Mereka ditahan di Lembaga Pemasyarakatan Purwokerto setelah yang bersangkutan diperiksa sejak pukul 09.00.

Mereka tersangkut korupsi dana BLU Unsoed, terutama dalam proyek kerja sama proyek lahan pertanian terpadu bekas reklamasi kawasan tambang pasir besi dengan PT Aneka Tambang (Antam) di Desa Munggangsari, Kecamatan Grabag, Kabupaten Purworejo.

Berdasarkan hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Jateng, total kerugian negara dalam proyek kerja sama senilai Rp 5,8 miliar tersebut sekitar Rp 2,154 miliar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para tersangka diduga menyelewengkan dana CSR PT Antam secara bersama-sama. Beberapa di antaranya berupa pengadaan mobil bagi para pejabat Unsoed yang terlibat proyek tersebut. Kasus ini mulai ditangani Kejari Purwokerto sejak Januari 2013.



Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X