PKB Desak Ketua KPU Jatim Minta Maaf ke Khofifah

Kompas.com - 22/08/2013, 18:33 WIB
Khofifah Indar Parawansyah, saat kampanye di GOR Ken Arok Kota Malang, Minggu (18/82013). KOMPAS.com/Yatimul AinunKhofifah Indar Parawansyah, saat kampanye di GOR Ken Arok Kota Malang, Minggu (18/82013).
|
EditorKistyarini

MALANG, KOMPAS.com — Sekjen Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Imam Nahrawi mendesak Ketua Komisi Pemilihan Umum Jawa Timur, segera meminta maaf ke pasangan calon Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa-Herman S Sumawiredja dan warga Jatim pada umumnya, soal penyebaran pesan elektronik Blackberry Messenger (BBM) yang isinya mendukung pasangan Khofifah-Herman.

Diketahui, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jatim Andry Dewan Ahmad, salah menyebar pesan yang berisi ajakan menyaksikan debat pasangan cagub-cawagub yang ditayangkan salah satu stasiun televisi swasta secara langsung, Rabu (21/8/2013) malam.

BBM yang juga menyebar ke kalangan wartawan itu berisi ajakan untuk menyaksikan keunggulan cagub Khofifah dalam debat cagub. Namun, beberapa jam kemudian, dia meralat seruan itu dengan menambah nama empat pasangan calon lainnya, bukan hanya Khofifah.

"Ketua KPU harus meminta maaf kepada pasangan 'Berkah' dan seluruh rakyat Jawa Timur karena BBM dukungan itu adalah fitnah. Sangat tidak menguntungkan bagi pasangan 'Berkah'. Harus mencabut. Jika tidak dicabut, berarti itu benar dia memang sengaja," katanya, ditemui Kompas.com seusai kampanye, di Kabupaten Malang, Rabu (22/8/2013).

Imam Nahrawi mengeluhkan bahwa pasangan "Berkah" selalu dianiaya. "Saya pesimistis KPU tidak bermain. Karenanya, saya meminta ke Panwas untuk tidak tidur," katanya.

Imam juga menegaskan, untuk mengantisipasi politik uang, PKB sudah mengerahkan 72.000 orang untuk menjaga agar tidak terjadi politik uang. Ia juga berharap, pihak KPU Jatim bersikap secara profesional. "Jangan ndeso. Alasan ada kesalahan di formulir C1, sangat tidak masuk akal dan sangat ndeso," katanya.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Ingatkan Warga Agar Tak Mudah Tertipu

Ganjar Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Ingatkan Warga Agar Tak Mudah Tertipu

Regional
Ratusan Petani Hadang Petugas Pengadilan yang Tinjau Lahan Sengketa

Ratusan Petani Hadang Petugas Pengadilan yang Tinjau Lahan Sengketa

Regional
Ganjar Larang Rumah Sakit se-Jateng Tanya Isi Dompet Pasien Miskin

Ganjar Larang Rumah Sakit se-Jateng Tanya Isi Dompet Pasien Miskin

Regional
Air Sungai Meluap, Sebuah Desa di Kudus Diterjang Banjir

Air Sungai Meluap, Sebuah Desa di Kudus Diterjang Banjir

Regional
Ditangkap, Pelajar SMP di Sulsel Jadi Kurir Sabu

Ditangkap, Pelajar SMP di Sulsel Jadi Kurir Sabu

Regional
Wagub Sulut: Potensi Bencana Kita Lengkap, tapi...

Wagub Sulut: Potensi Bencana Kita Lengkap, tapi...

Regional
Cuaca Panas di Yogyakarta Akan Berlangsung hingga 3 Hari ke Depan

Cuaca Panas di Yogyakarta Akan Berlangsung hingga 3 Hari ke Depan

Regional
Basarnas Menduga Kapal Panji Saputra Telah Tenggelam

Basarnas Menduga Kapal Panji Saputra Telah Tenggelam

Regional
Kasus Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda, 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Kasus Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda, 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Regional
Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Regional
Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Regional
Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Regional
Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Regional
3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

Regional
Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X