Kompas.com - 20/08/2013, 17:34 WIB
|
EditorFarid Assifa
BANDA ACEH, KOMPAS.com - Pasca-kaburnya sembilan orang narapidana (napi) di Lembaga Permasyarakatan (lapas) Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, seluruh petugas lapas yang dibantu oleh sejumlah personel polisi dan TNI setempat menggeledah seluruh penghuni lapas, Selasa (20/8/2013).

Penggeledahan dilakukan untuk mencari barang bukti benda tajam yang diduga digunakan napi yang kabur dengan modus memotong jeruji besi pintu sel tahanan.

Berdasarkan pantauan Kompas.com di lokasi Lapas Meulaboh, Aceh Barat, sejumlah personel polisi dari Polres Aceh Barat dengan senjata lengkap masih terus melakukan pengejaran terhadap tiga orang napi kabur.

Kalapas Aceh Barat Sulistiyono mengatakan, tiga dari sembilan napi yang kabur diduga masih berada di hutan perkebunan yang terletak di belakang lokasi lapas.

“Mereka diperkirakan masih bersembunyi di hutan itu, kemungkinan mereka belum jauh larinya, karena mereka mengalami cedera di bagian kaki dan pinggang akibat melompat dari dinding tembok tahanan yang tingginya delapan meter," ujarnya.

Sulistiyono menambahkan, pihaknya kesulitan mencari para napi kabur sesaat setelah kejadian karena kurangnya petugas lapas.

“Kami kesulitan karena sebagian petugas lapas tinggalnya jauh dari lokasi lapas, sehingga saat kejadian tadi subuh ketiga narapida tersebut dengan mudah melarikan diri," kata Sulistiyono kepada Kompas.com, Selasa (20/8/2013) siang di Aceh Barat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X