Kompas.com - 01/08/2013, 06:36 WIB
Ratusan warga Kota Ambon yang mengungsi di Masjid Al Mustaqiem, Batu Merah, Rabu (31/7/2013). Mereka mengaku belum mendapat bantuan tanggap darurat. Keluhan yang sama disampaikan para pengungsi di lokasi penampungan lainnya. KOMPAS.COM/RAHMAN PATTYRatusan warga Kota Ambon yang mengungsi di Masjid Al Mustaqiem, Batu Merah, Rabu (31/7/2013). Mereka mengaku belum mendapat bantuan tanggap darurat. Keluhan yang sama disampaikan para pengungsi di lokasi penampungan lainnya.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
AMBON, KOMPAS.com — Hingga hari kedua setelah terjangan banjir dan tanah longsor di Kota Ambon, Maluku, bantuan tanggap darurat pemerintah belum sampai ke ribuan pengungsi. Lebih dari 7.000 pengungsi korban banjir di Ambon saat ini menempati 15 lokasi pengungsian yang ada di Kota Ambon.

Beberapa lokasi pengungsian tersebut adalah Gedung Serbaguna PLN di Batu Gaja dan gedung milik PT Telkom di kawasan Talake. Konsentrasi pengungsi juga terlihat di SD 63 Kelurahan Amantelu, Hative Besar, Hative Kecil, Jalan Baru, Passo.

Pantauan Kompas.com, Rabu (31/7/2013), di sejumlah lokasi pengungsian, dua hari pascabanjir, kondisi para pengungsi terlihat memprihatinkan. Belum ada bantuan bahan makanan, selimut, maupun obat-obatan untuk mereka.

Saat ini, kebutuhan makan para pengungsi dipenuhi dari belas kasihan warga yang tak menjadi korban banjir. Ketua RT 02 RW 02 Kelurahan Amantelu, Kecamatan Sirimau, Samsul Alwi, yang juga ikut mengungsi, mengatakan, para pengungsi mengeluhkan belum adanya bantuan datang.
"Kami juga heran, mengapa belum juga ada bantuan tanggap darurat dari pemerintah. Padahal, rumah–rumah kami hancur, seluruh barang hanyut," kata Alwi kepada Kompas.com, Rabu malam.

Pengungsi lain, Halija Rumodar, mengatakan, sejak banjir melanda Ambon, hingga kini dia sama sekali belum mendapatkan bantuan. Kalaupun ada bantuan yang sudah datang, hanya berupa nasi bungkus untuk makan sahur. Kebutuhan lain dipenuhi sendiri oleh para pengungsi.

Janda beranak empat ini mengaku belum bisa pulang karena rumahnya masih terendam lumpur 1 meter. "Barang–barang kami hanyut, tidak ada kompor, tidak ada selimut. Kami juga belum berani kembali karena lumpur masih merendam rumah kita," ujar Halija.

Markus Kristian, pengungsi di Batu Gajah, membandingkan pada saat banjir menerjang wilayah ini pada 2012, bantuan sudah langsung berdatangan. Namun, pada banjir kali ini, ujar dia, bantuan tanggap darurat dari pemerintah pun belum sampai.

"Kalau seperti ini, pengungsi bisa mati kelaparan, ibu–ibu mau masak apa? Semuanya sudah rusak dan hanyut, tidak ada beras dan mi yang diberikan pemerintah, tidak ada selimut, air bersih juga tidak ada," beber Martin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X