Banjir Ambon, 12 Tewas, 28 Rumah Hanyut, 125 Rumah Rusak Berat, Ribuan Orang Mengungsi

Kompas.com - 01/08/2013, 03:39 WIB
EditorPalupi Annisa Auliani
AMBON, KOMPAS.com — Korban tewas dari banjir dan tanah longsor di Ambon, Maluku, meningkat menjadi 12 dari data sebelumnya. Informasi ini dikumpulkan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dari beragam instansi di Ambon. Berikut adalah data yang dikumpulkan lembaga tersebut.

"Sampai Rabu (31/7/2013) pukul 05.00 WIB Indonesia Timur standar waktu (WIT), kami telah menerima informasi dari Kodim (Kodim) 1504/Ambon bahwa 12 orang ditemukan tewas, sembilan lainnya terluka parah, 28 rumah hanyut, 125 rumah rusak berat, 77 rumah telah rusak ringan, enam jalan hancur termasuk jembatan, dan enam tempat pengungsian dibangun untuk menampung korban," papar Juru Bicara BNPB Sutopo Purwo Nugroho di Jakarta, Rabu (31/7/2013). Dia mengatakan, petugas di lapangan masih terus mencari, mengamankan, dan mengevakuasi korban.

Sutopo menyebutkan, 12 korban tewas adalah Jumail, Rahmat, dan Abdul Hamid Merasabessy dari Desa Batu Merah. Lalu, Yosep Penyaian, Ina Malirafin, Vendi Ratuhanrasa, Sance Manuata, dan Yopi Marantika dari Desa Batu Meja. Empat korban tewas lain adalah Abu Bakar Siahuta, Saskia Peea, Eri Helmi Kapitan, dan Meysilye Kapitan dari Desa Batu Gajah.

Sementara korban luka berat adalah
Sintia Kapitan, Kres Kapitan, Marcelo Defretes, Kevin Defretes, Bela Defretes dan Leni Papilaya. "Mereka dibawa untuk dirawat di Rumah Sakit Bhakti Rahayu," tambah Sutopo. Sementara dua korban luka berat, yakni Andre Perulu dan Ine Nikijuluw, dirawat di Kadewatan dan korban luka berat, Dea Devi, dirawat di Desa Nusaniwe.

Sutopo memaparkan pula bahwa dari 28 rumah yang hanyut, 20 di antaranya berada di Desa Batu Gajah. Sementara masing-masing empat rumah hanyut berada di Desa Batu Meja dan Desa Arbes.

Menurut Sutopo, saat ini ada 68 kepala keluarga terdiri atas 150 orang ditampung di
Zindam Korem 151. Lalu, sebut dia, 176 kepala keluarga terdiri atas 450 orang ditampung di Kantor PLN Batu Gajah. Sementara dua gereja di Desa Batu Meja menampung 10 kepala keluarga terdiri atas 54 orang, SMP 3 di Hative Kecil menampung 133 kepala keluarga atau 532 orang, kemudian SD 1 dan SD 2 Tanah Tinggi serta SMP 6 Ambon menampung 160 kepala keluarga atau 507 orang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara di PLTU Suralaya

Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara di PLTU Suralaya

Regional
Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Regional
Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Regional
Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Regional
Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Regional
Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Regional
Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.