Kompas.com - 31/07/2013, 19:25 WIB
Petugas melakukan penimbangan kepada sebuah truk di Jembatan Timbang Lohbener, Indramayu, Jawa Barat, Jumat (26/7/2013). Menurut peraturan, hanya truk dengan beban 8-10 ton yang diizinkan untuk melintas di Jalur Pantura, jika lebih maka pengemudi akan ditilang. KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Petugas melakukan penimbangan kepada sebuah truk di Jembatan Timbang Lohbener, Indramayu, Jawa Barat, Jumat (26/7/2013). Menurut peraturan, hanya truk dengan beban 8-10 ton yang diizinkan untuk melintas di Jalur Pantura, jika lebih maka pengemudi akan ditilang.
EditorKistyarini

BANDUNG, KOMPAS.com — Menyusul aturan larangan beroperasi bagi truk-truk besar mulai H-4 hingga H-1 Lebaran, Dinas Perhubungan Jawa Barat (Dishub Jabar) mengalihfungsikan delapan titik jembatan timbang di lintasan mudik Jawa Barat menjadi rest area atau tempat istirahat bagi para pemudik.

Langkah ini merupakan upaya Dishub Jabar untuk memberikan kenyamanan, keamanan, dan keselamatan bagi para pemudik. Dalam sebuah wawancara langsung di Radio Raka 98.8 FM Bandung, Selasa (30/7/2013) kemarin, Kepala Dishub Jabar Dedi Taufik menjelaskan, kedelapan titik jembatan timbang yang sebagian besar berada di lintasan mudik jalur pantura tersebut akan berfungsi sebagai rest areamulai H-7 hingga H+7 Lebaran.

Kedelapan titik jembatan timbang yang dimaksud adalah Jembatan Timbang Balonggandu (khusus arus balik), Jembatan Timbang Losarang (memasuki Cirebon), Jembatan Timbang Gentong, Jembatan Timbang Sindang Rasa Ciamis (menuju Banjar), Jembatan Timbang Cibaragalan (ruas antara Cikopo–Purwakarta), Jembatan Timbang Tomo (Sumedang–Kadipaten), Jembatan Timbang Kemang (pertengahan Parung, antara Jakarta dan Bogor), dan Jembatan Timbang Bojong (sekitar Cianjur).

"Kedelapan titik jembatan timbang yang dialihfungsikan menjadi rest area tersebut dilengkapi juga bantuan medis dan beberapa kebutuhan konsumsi pemudik. Kita harapkan pemudik bisa memanfaatkan titik-titik rest area ini sehingga perjalanan mudik bisa tetap menyenangkan. Kami juga informasikan keberadaan rest area ini melalui selebaran dan media lainnya agar diketahui para pemudik," papar Dedi Taufik.

Ia menambahkan, untuk mendukung keselamatan pemudik, Dishub Jabar telah memasang marka kejut pada kondisi jalan turunan tajam atau rawan kecelakaan yang tersebar di Jawa Barat. Marka kejut ini berfungsi mengingatkan pengendara agar selalu berhati-hati. (Akim/Sonora Bandung)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.