Beli Tiket Pelni Sebenarnya Bisa di Kantor Pos

Kompas.com - 25/07/2013, 16:38 WIB
Pegawai Pos di Kantor Pos Indonesia wilayah Makassar, Jln. Slamet Riyadi, melayani calon penumpang yang hendak membeli tiket KA. K23-11Pegawai Pos di Kantor Pos Indonesia wilayah Makassar, Jln. Slamet Riyadi, melayani calon penumpang yang hendak membeli tiket KA.
|
EditorFarid Assifa

MAKASSAR, KOMPAS.com — Pembelian tiket khusus jalur transportasi laut di sejumlah Kantor Pos di Makassar cukup minim. Hal itu disebabkan kurangnya sosialisasi yang dilakukan PT Pelni ke masyarakat yang akan mudik bahwa pembelian tiket dapat dilakukan di Kantor Pos.

Padahal, sejak 2012 lalu, PT Pelni telah melakukan kerja sama dengan PT Pos Indonesia dalam membantu penjualan tiket.

"Selama ini, transaksi jual-beli tiket terjadi pada Juli saja, selebihnya pembelian tiket Pelni tidak ada lagi," kata Kepala Kantor PT Pos Wilayah Makassar Iskandar, Kamis (25/7/2013).

Bahkan anehnya, lanjut Iskandar, transaksi jual-beli tiket kereta api (KA) operasional di Pulau Jawa untuk calon penumpang arus mudik malah jauh lebih ramai melalui Kantor Pos di Makassar ketimbang penjualan tiket transportasi laut.

"Yang ramai itu malah calon penumpang KA karena penjualan tiket sekarang kan sudah online, jadi calon penumpang tidak perlu jauh-jauh mencari tiket," ujarnya.

Iskandar menyatakan, PT Pos akan membahas masalah tersebut dengan Pelni agar calon penumpang, khususnya yang berada di berbagai daerah, terutama pedesaan, akan mendapatkan kemudahan pemesanan tiket Pelni. Sebab, PT Pos memiliki kantor pelayanan di semua kecamatan.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mobil Mewah Bergambar Machfud-Mujiaman, Timses: Pak Machfud ke Mana-mana Pakai Innova

Mobil Mewah Bergambar Machfud-Mujiaman, Timses: Pak Machfud ke Mana-mana Pakai Innova

Regional
Soal Pemulung Positif Covid-19, Satgas Ambon: Sudah Beberapa Kali Dijemput, tapi Melarikan Diri

Soal Pemulung Positif Covid-19, Satgas Ambon: Sudah Beberapa Kali Dijemput, tapi Melarikan Diri

Regional
Kasus Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Dilakukan Berkali-kali sampai Korban Histeris

Kasus Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Dilakukan Berkali-kali sampai Korban Histeris

Regional
Pria Mencurigakan di Rumah Makan Ogan Ilir Digeledah, Isi Tasnya Ada 1 Kg Sabu

Pria Mencurigakan di Rumah Makan Ogan Ilir Digeledah, Isi Tasnya Ada 1 Kg Sabu

Regional
Video 5 Remaja Perempuan Memperebutkan Lelaki Viral, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Video 5 Remaja Perempuan Memperebutkan Lelaki Viral, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Regional
Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Regional
Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi, dan Obesitas

Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi, dan Obesitas

Regional
19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

Regional
Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Regional
Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Regional
Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Regional
Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Regional
Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Regional
Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Regional
2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus 'Lockdown'

2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus "Lockdown"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X