Jibom Polda Jabar Selidiki Ledakan Bom di Tasik

Kompas.com - 20/07/2013, 16:30 WIB
Lokasi pengeboman Polsek Rajapolah, Tasikmalaya, masih diperiksa tim Gegana Polda Jawa Barat, Rabu pagi. KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHALokasi pengeboman Polsek Rajapolah, Tasikmalaya, masih diperiksa tim Gegana Polda Jawa Barat, Rabu pagi.
|
EditorFarid Assifa

BANDUNG, KOMPAS.com - Kepolisian Daerah Jawa Barat menurunkan tim Unit Jibom untuk menyelidiki kasus ledakan bom rakitan di halaman Mapolsek Rajapolah, Tasikmalaya yang terjadi pada Sabtu (20/7/2013) dini hari.

"Ya, Unit Jibom Polda Jabar langsung turun tangan mengambil alih," kata Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Martinus Sitompul kepada Kompas.com, Sabtu (20/7/2013).

Martinus menjelaskan, berdasarkan hasil penyelidikan Unit Jibom, komponen bom rakitan tersebut terdiri dari panci presto berdiameter 25 cm dan tinggi 15 cm yang ditempeli paku payung, belerang, serbuk warna kuning, kabel, ponsel merk Nokia, mangkuk saklar, lilitan kabel dan batu baterei.

"Sisa bahan peledak ketika ditemukan tampak berhamburan. Salah satu komponen berupa panci pun ditemukan terlempar sejauh 30 meter," paparnya.

Saat ini sisa bahan peledak tersebut sudah diamankan Unit Jibom untuk dibawa ke Mapolda Jabar di Jalan Soekarno-Hatta, Bandung.

"Sisa handak (bahan peledak, red) sudah diamankan untuk barang bukti dan dilakukan proses pemeriksaan," tuturnya.

Menurut Martinus, saat ini pihaknya tengah memeriksa 2 orang saksi. "Baru dua saksi, belum ada saksi lain lagi. Namun kita tetap akan melakukan pengembangan," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Markas Polsek Rajapolah, Tasikmalaya dilempar bom oleh pelaku tak dikenal, Sabtu dini hari. Setelah pelaku pergi, sepuluh menit kemudian bom tersebut meledak. Para anggota di Mapolsek Rajapolah dan orang sekitar pun panik dan berhamburan. Beruntung tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X