Korban Gempa Lombok Utara Tidur di Gazebo

Kompas.com - 25/06/2013, 12:53 WIB
Penulis Farid Assifa
|
EditorFarid Assifa
MATARAM, KOMPAS.com — Sebagian korban gempa di Kabupaten Lombok Utara tidur di "berugak" karena jumlah tenda pengungsian yang dibangun tidak mampu menampung korban yang berjumlah cukup banyak.

Wakil Bupati Lombok Utara H Najmul Ahyar di Tanjung, Selasa, mengatakan, di daerahnya hampir semua warga memiliki berugak (sejenis gazebo) yang biasanya difungsikan sebagai tempat menerima tamu sehingga kekurangan tenda untuk para pengungsi bisa teratasi.

"Untuk menampung para korban gempa di Lombok Utara yang rumahnya rusak kita kekurangan tenda, tetapi beruntung masyarakat banyak yang punya berugak sehingga bisa dimanfaatkan sebagai tempat tinggal sementara," katanya.

Ia mengatakan, dengan adanya berugak tersebut, para korban gempa di Lombok Utara tidak mengalami kesulitan untuk tinggal sementara, walau pun tenda pengungsian yang dibagikan relatif kurang.
    
Menurut data BPBD Kabupaten Lombok Utara, jumlah rumah yang rusak akibat gempa berkekuatan 5,4 SR berdasarkan hasil pendataan hingga Senin (24/6/2013) mencapai 5.370. Sebanyak 3.087 di antaranya rusak berat, 1.858 rusak sedang, dan 425 rusak ringan.

Selain itu, bencana gempa bumi tersebut juga mengakibatkan lima orang luka berat, 31 orang luka ringan, dan 13 orang patah tulang. Tidak ada korban jiwa akibat bencana tersebut.

Bencana gempa bumi itu juga mengakibatkan 38 tempat ibadah rusak, terdiri atas 17 masjid, 19 mushala, dua pura, 114 gedung sekolah dan rumah sakit umum daerah (RSUD) Tanjung rusak ringan. Kantor Bupati Lombok Utara juga rusak, sebagian besar plafonnya jatuh.

Dia mengatakan, sehari pascagempa masyarakat mulai membersihkan tembok bangunan yang rusak dan menurunkan genting rumah secara gotong-royong agar pada saat rumah mereka diperbaiki tidak terlalu banyak membeli material bangunan.  
    
Najmul menilai, solidaritas masyarakat di Lombok Utara cukup tinggi. Kendati sama-sama menjadi korban bencana gempa bumi, tetapi mereka tolong- menolong membersihkan bekas runtuhan rumah.
    
"Ketika mengunjungi korban gempa saya menemukan masyarakat bergotong-royong membersihkan runtuhan tembok bangunan dan menurunkan genting dari rumah salah satu korban lainnya. Ini menunjukkan bahwa rasa solidaritas masyarakat kita cukup tinggi," ujarnya.

Menurut Najmul, dengan tingginya solidaritas masyarakat itu, pemerintah tidak terlalu susah dalam menangani dampak gempa bumi yang mengakibatkan ribuan rumah rusak.

Mengenai bantuan logistik, dia mengatakan, hari ini akan datang 30 ton logistik berupa makanan cepat saji dan berbagai jenis kebutuhan pokok lainnya untuk korban bencana gempa bumi di Kabupaten Lombok Utara.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berawal dari Panjat Pohon Kelapa, Indra Mampu Luluhkan Hati Melissa Wanita Perancis, Ini Ceritanya

Berawal dari Panjat Pohon Kelapa, Indra Mampu Luluhkan Hati Melissa Wanita Perancis, Ini Ceritanya

Regional
Cerita Bayi Kembar Siam Adam dan Aris, Setahun Dirawat di RS, Sempat Jalani 10 Jam Operasi Pemisahan

Cerita Bayi Kembar Siam Adam dan Aris, Setahun Dirawat di RS, Sempat Jalani 10 Jam Operasi Pemisahan

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Maret 2021

Regional
Tembak Satwa Liar Dilindungi, Pria di NTT Terima Sanksi Adat, Serahkan 5 Ayam hingga Beras 20 Kg

Tembak Satwa Liar Dilindungi, Pria di NTT Terima Sanksi Adat, Serahkan 5 Ayam hingga Beras 20 Kg

Regional
Jadi Penambang karena Pandemi, Suami Istri Ini Tewas Tertimbun Longsor di Tambang Emas Ilegal,

Jadi Penambang karena Pandemi, Suami Istri Ini Tewas Tertimbun Longsor di Tambang Emas Ilegal,

Regional
Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Regional
Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita Asal Perancis, Awalnya Diabaikan, Tetap Chat via Facebook sampai Baper

Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita Asal Perancis, Awalnya Diabaikan, Tetap Chat via Facebook sampai Baper

Regional
Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Regional
Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Regional
Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Regional
Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Regional
Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

Regional
Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X