Penyelidikan Komnas HAM: Minimal 14 Orang Terlibat Kasus Cebongan

Kompas.com - 19/06/2013, 15:13 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Dari hasil penyelidikan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, pembunuhan empat tahanan di Lembaga Permasyarakatan Klas IIB Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, melibatkan sekurang-kurangnya 14 orang. Di antara mereka, ada yang bertindak sebagai komandan.

Hasil penyelidikan tersebut disampaikan Ketua Tim Penyelidikan Komnas HAM Siti Noor Laila saat jumpa pers di Kantor Komnas HAM, Rabu (19/6/2013). Ikut mendampingi Komisioner Komnas HAM lain, yakni Nurkholis.

Nurkholis mengatakan, jumlah pelaku tersebut merupakan hasil dari pemeriksaan sejumlah saksi, di antaranya para tahanan dan sipir lapas. Seperti diketahui, tim penyidik dari Detasemen Polisi Militer TNI Angkatan Darat hanya menjadikan 12 anggota Kopassus Grup II Kandang Menjangan sebagai tersangka.

Ia menjelaskan, perbedaan jumlah tersebut lantaran pihaknya mendapatkan informasi ada dua orang lain yang berjaga di pinggir jalan. Selain itu, ada kemungkinan orang yang berjaga di dalam mobil. Dengan demikian, minimal ada 14 orang yang terlibat.

Kepada wartawan, Komnas HAM menunjukkan denah lokasi lapas, di dalam ruang tahanan yang menjadi lokasi eksekusi, dan gambar kronologi pembunuhan.

Hanya, Nurholis mengakui ada kelemahan dari keterangan para saksi. Pasalnya, saat kejadian, ada pelaku yang bergerak di dalam lapas sehingga bisa saja saksi melihat orang yang sama, apalagi mereka menggunakan tutup kepala.

"Tapi, basis kami keterangan saksi di lapangan," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seperti diberitakan, sidang perdana kasus tersebut akan digelar di Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta, Kamis (20/6/2013). Sebanyak 9 dari 12 terdakwa akan jerat pasal pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman mati, penjara seumur hidup, atau maksimal 20 tahun.

Motif pembunuhan tersebut merupakan aksi balas dendam atas pembunuhan Serka Heru Santoso dan pembacokan Sertu Sriyono. Empat orang yang dieksekusi mati dituduh sebagai pelaku.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Hakim Kabulkan Permintaan Munarman untuk Sidang Tatap Muka

    Hakim Kabulkan Permintaan Munarman untuk Sidang Tatap Muka

    Nasional
    CDC Sebut RI Berisiko Rendah Covid-19, Kemenkes: Kabar Baik bagi Kita

    CDC Sebut RI Berisiko Rendah Covid-19, Kemenkes: Kabar Baik bagi Kita

    Nasional
    [POPULER NASIONAL] Pertimbangan Pemerintah Batal Terapkan PPKM Level 3 Saat Nataru | Aturan Pembatasan Sosial Saat Libur Nataru

    [POPULER NASIONAL] Pertimbangan Pemerintah Batal Terapkan PPKM Level 3 Saat Nataru | Aturan Pembatasan Sosial Saat Libur Nataru

    Nasional
    PPKM Level 3 Dibatalkan, Pemerintah Dinilai Labil Membuat Kebijakan

    PPKM Level 3 Dibatalkan, Pemerintah Dinilai Labil Membuat Kebijakan

    Nasional
    Densus 88 Tahan Farid Okbah dkk

    Densus 88 Tahan Farid Okbah dkk

    Nasional
    Periksa Istri Alex Noerdin, KPK Dalami Uang Rp 1,5 Miliar Saat Tangkap Bupati Musi Banyuasin

    Periksa Istri Alex Noerdin, KPK Dalami Uang Rp 1,5 Miliar Saat Tangkap Bupati Musi Banyuasin

    Nasional
    KSAD Dudung Dukung Penuh Program Pemerintah untuk Papua

    KSAD Dudung Dukung Penuh Program Pemerintah untuk Papua

    Nasional
    KPK Dalami Barang Bukti Terkait Pengusulan Dana Insentif Daerah Tabanan

    KPK Dalami Barang Bukti Terkait Pengusulan Dana Insentif Daerah Tabanan

    Nasional
    Bertolak ke Kalbar, Jokowi Akan Resmikan Bandara dan Kunjungi Korban Banjir Sintang

    Bertolak ke Kalbar, Jokowi Akan Resmikan Bandara dan Kunjungi Korban Banjir Sintang

    Nasional
    Di Lumajang, Jokowi Dengar Cerita Pengungsi Erupsi Semeru hingga Beri Jaket ke Warga

    Di Lumajang, Jokowi Dengar Cerita Pengungsi Erupsi Semeru hingga Beri Jaket ke Warga

    Nasional
    Batalnya PPKM Level 3 Nataru Jadi Alasan PBNU Gelar Muktamar Ke-34 Akhir Tahun

    Batalnya PPKM Level 3 Nataru Jadi Alasan PBNU Gelar Muktamar Ke-34 Akhir Tahun

    Nasional
    Rabu Ini, Munarman Dijadwalkan Jalani Sidang Pembacaan Dakwaan Kasus Terorisme

    Rabu Ini, Munarman Dijadwalkan Jalani Sidang Pembacaan Dakwaan Kasus Terorisme

    Nasional
    PPKM Level 3 Se-Indonesia Batal, Pemerintah Diminta Tidak Lengah

    PPKM Level 3 Se-Indonesia Batal, Pemerintah Diminta Tidak Lengah

    Nasional
    UPDATE: Laju Penularan Covid-19 di Titik Rendah, Omicron Diduga Sudah Ada di RI

    UPDATE: Laju Penularan Covid-19 di Titik Rendah, Omicron Diduga Sudah Ada di RI

    Nasional
    Perjalanan Karier Novel Baswedan, dari Polri Kembali Lagi ke Polri...

    Perjalanan Karier Novel Baswedan, dari Polri Kembali Lagi ke Polri...

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.