Kompas.com - 17/06/2013, 14:29 WIB
EditorEgidius Patnistik

SINGAPURA, KOMPAS.COM - Singapura diselimuti kabut asap tebal, Senin (17/6), akibat polusi kebakaran hutan di Pulau Sumatera yang menyebar ke negara-negara tetangga.

Indeks Standar Polutan pada Senin siang menujukkan level 80, demikian menurut situs web Badan Lingkungan Nasional (NEA) Singapura. Level indeks di atas 100 dianggap sudah tidak sehat.

Kabut itu terlihat di jalan-jalan di kawasan pusat bisnis Singapura tetapi sejauh ini tidak mempengaruhi bisnis atau transportasi udara. Sekolah-sekolah di negara itu sedang libur.

Warga berpenyakit jantung dan paru-paru, serta mereka yang berusia lebih dari 65 dan anak-anak disarankan untuk tidak terlalu lama berada di tempat terbuka atau di luar ruangan. "Kondisi kabut itu diperkirakan berlangsung selama beberapa hari ke depan," kata NEA.

Malaysia juga telah terpengaruh oleh masalah kabut asap yang berulang, yang biasa terjadi pada musim kemarau sebagai akibat kebakaran hutan di kepulauan Indonesia. Kabut asap mencapai level yang tidak sehat di Malaysia selama akhir pekan. Pada Senin, indeks polutan Malaysia menunjukkan level yang tidak sehat antara 102 dan 121 di negara bagian Pahang, Terengganu dan Malaka. Di ibukota Kuala Lumpur, langit tetap berkabut dengan indeks menunjukan angka 82.

Masalah kabut asap di Asia Tenggara mencapai tingkat terburuk tahun 1997-1998, yang menyebabkan masalah kesehatan yang luas dan menimbulkan kerugian ekonomi miliaran dolar karena kabut asap itu menganggu dunia usaha dan dan transportasi udara.

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X