Kompas.com - 10/06/2013, 12:36 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

SAMOSIR, KOMPAS.com - Aksi unjuk rasa masyarakat Kabupaten Samosir di Kantor Bupati Samosir, Sumatera Utara sempat ricuh, Senin (10/6/2013).

Seperti yang diberitakan sebelumnya, aksi 1000-an orang dari Forum Peduli Samosir Nauli (Pesona) menuntut pencabutan izin pemanfaatan kayu (IPK) Hutan Tele yang dipegang PT Gorga Duma Sari (GDS) seluas 800 hektar.

Aksi yang mulanya berlangsung berlangsung damai diiringi manortor dan gondang Batak, mendadak ricuh ketika Kepala Dinas Kehutanan Kabupaten Samosir YC Hutauruk hadir ke depan massa, dan menjelaskan pihaknya tidak berwenang mencabut izin pemanfaatan kayu.

Alasan Hutauruk, saat ini Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Utara sedang memproses pengaduan Forum Pesona yang melaporkan dugaan kejahatan lingkungan dalam penerbitan IPK.

Hutauruk juga mengklaim sejak dikeluarkannya surat penghentian sementara operasional PT GDS di Hutan Tele, tidak ada aktivitas penebangan di areal yang dikuasai PT GDS.

Mendapat jawaban itu, koordinator aksi Fernando Sitanggang menyela dan mengatakan sampai hari ini PT GDS masih terus melakukan aktivitas penebangan. Mendadak Hutauruk meninggalkan massa, dan coba ditarik oleh Fernando Sitanggang agar tidak meninggalkan tempat.

Kericuhan pecah, saat Hutauruk tetap kabur sementara belasan aparat Satpol PP menghadang aksi warga yang mencoba mengejar Hutauruk. Tak pelak, terjadi hujan batu. Warga yang terpancing melempari kantor bupati dengan batu.

Aparat Kepolisian Resor Samosir dan Satpol PP tidak membalas aksi warga ini. Koordinator aksi dan beberapa pengurus Forum Pesona mengamankan warga agar menghentikan main lempar batu.

Salah seorang pegawai Dinas Kehutanan Samosir Anggiat Simatupang mengalami luka akibat lemparan batu yang mengenai kepala bagian belakang. Kepalanya bocor dan langsung dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.