Buah Simalakama Dieng Bernama Kentang

Kompas.com - 07/06/2013, 19:58 WIB

BANJARNEGARA, KOMPAS.com — Di ruang kerjanya yang cukup luas, Wakil Bupati Banjarnegara Hadi Supeno beberapa hari lalu menerima sejumlah wartawan—termasuk Kompas.com—dan beberapa orang perwakilan dari Program Pembangunan PBB (UNDP).

Beberapa hal menjadi topik pembicaraan kami, salah satunya adalah masifnya penanaman kentang di dataran tinggi Dieng.

Hadi Supeno menceritakan, kentang yang kini identik dengan Dieng sebenarnya adalah tanaman "impor" dari luar daerah. Sebelum kedatangan kentang, penduduk Dieng adalah penanam jagung dan tembakau.

"Asal mulanya ketika para petani kentang di Jawa Barat kehilangan tanaman mereka saat Gunung Galunggung meletus sekitar tahun 1980-an," kata Wakil Bupati Hadi Supeno.


"Lalu mereka mencari lahan yang cocok untuk kembali bertanam kentang dan sampailah mereka di Dieng dan menanam kentang di sana. Itulah asal usul kedatangan kentang di Dieng," papar Hadi.

Benar saja, durasi penanaman yang jauh lebih singkat dan nilai ekonomis yang dihasilkan kentang membuat para petani Dieng tergiur, dan perlahan tapi pasti meninggalkan tanaman tradisional mereka, tembakau dan jagung.

"Tembakau membutuhkan waktu enam bulan untuk panen dengan modal sekitar Rp 17 juta dan saat panen kami memperoleh sekitar Rp 50 juta," kata Suryanto (58), seorang petani asal Desa Pegundungan, Kecamatan Pejawaran, Kabupaten Banjarnegara.

"Tapi kentang bisa dipanen hanya dalam waktu tiga atau empat bulan. Modalnya lebih kurang sama (dengan tembakau). Namun, untuk satu hektar, pendapatan kami saat panen bisa Rp 50 juta-Rp 60 juta," kenang Suryanto.

Dengan pendapatan yang menggiurkan itu, tak heran jika para petani Dieng kemudian banting setir menjadi penggarap kentang. Pegunungan Dieng sendiri masuk ke wilayah enam kabupaten, yaitu Banjarnegara, Wonosobo, Pemalang, Tegal, Batang, dan Pekalongan.

Luas keseluruhan kawasan Dieng mencapai 55.000 hektar, dan sekitar 20.000 hektar berada di wilayah Kabupaten Banjarnegara, yang sekitar 70 persennya sudah ditanami kentang. Pada awalnya pun kentang memang memberikan kemakmuran bagi penanamnya.

"Dari kentang kami bisa membeli sepeda motor, mobil, bahkan naik haji," kata Hadri Susanto (55), salah seorang petani lain di Desa Pegundungan, menceritakan betapa menggiurkannya menanam kentang.

Menghancurkan Dieng

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorFarid Assifa
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X