Subsidi Listrik 2014 Dipatok Rp 81,97 Triliun-Rp 91,1 Triliun

Kompas.com - 05/06/2013, 21:27 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi VII DPR akhirnya menyetujui usulan subsidi listrik berjalan sesuai yang tercantum dalam Tabel Parameter Subsidi Listrik RAPBN 2014. Dengan demikian, besaran subsidi listrik yang akan diberikan melalui PLN pada tahun depan dari Rp 81,97 triliun sampai Rp 91,10 triliun.

Dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Jarman menjelaskan, subsidi listrik yang dibutuhkan memang akan meningkat lagi dari Rp 87,24 triliun dalam APBN-P 2013 menjadi Rp 81,97 triliun-Rp 91,10 triliun dalam RAPBN 2014. Kondisi ini disebabkan meningkatnya biaya pokok produksi (BPP) akibat kenaikan ICP dan kurs/nilai tukar rupiah.

Dalam RAPBN 2014, Kementerian ESDM memperkirakan pertumbuhan ekonomi berkisar antara 6,4 persen dan 6,9 persen. Nilai tukar rupiah diprediksi berada pada kisaran Rp 9.600-Rp 9.800 per dollar AS. Adapun harga minyak dunia atau ICP diperkirakan berada pada 100 dollar AS-115 dollar AS barrel.

"Jika ICP sebesar 100 dollar AS per barrel dan kurs sebesar Rp 9.600 per dollar AS, maka BPP menjadi Rp 1.174 per kWh. Namun jika ICP sebesar 115 dollar AS per barrel dan kurs sebesar Rp 9.800 per dollar AS, maka BPP menjadi Rp 1.220 per kWh," kata Jarman.

Jarman menjelaskan bahwa besaran subsidi listrik yang dibutuhkan jika kurs Rp 9.600 per dollar AS dan ICP 100 dollar AS per barrel adalah Rp 81,97 triliun. Namun jika kurs Rp 9.800 per dollar AS dan ICP 115 dollar AS per barrel, maka besar subsidi listrik yang dibutuhkan adalah Rp 91,10 triliun.

Usulan pemerintah ini diterima sebagian besar anggota Komisi VII DPR RI. Oleh karena tak ada penolakan, Achmad Farial, Wakil Ketua Komisi VII, mengetok palu. Hasil RDP akan segera dibawa untuk rapat kerja dengan Menteri ESDM Jero Wacik yang akan dilaksanakan secepatnya. (Adhitya Himawan/Kontan)

 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

126 Warga Bima Keracunan Massal Usai Santap Gado-gado

126 Warga Bima Keracunan Massal Usai Santap Gado-gado

Regional
Kasus WNA Masuk Indonesia di Tengah Wabah Corona, TKA China di Ketapang hingga Bintan Dipulangkan

Kasus WNA Masuk Indonesia di Tengah Wabah Corona, TKA China di Ketapang hingga Bintan Dipulangkan

Regional
Fakta Dibongkarnya Makam Pasien Positif Corona, Warga Bunyikan Kentongan, Bupati Turun Tangan

Fakta Dibongkarnya Makam Pasien Positif Corona, Warga Bunyikan Kentongan, Bupati Turun Tangan

Regional
Duduk Perkara Penolakan Pemakaman Pasien Covid-19 di Banyumas, Bupati Minta Maaf dan Pimpin Pembongkaran Makam

Duduk Perkara Penolakan Pemakaman Pasien Covid-19 di Banyumas, Bupati Minta Maaf dan Pimpin Pembongkaran Makam

Regional
Keluarga Pasien Corona: Kenapa Kamu Larang Saya Keluar, Nanti Saya Bakar Sekalian Rumah Ini

Keluarga Pasien Corona: Kenapa Kamu Larang Saya Keluar, Nanti Saya Bakar Sekalian Rumah Ini

Regional
Dua Warga Pemalang Positif Corona, Punya Riwayat Pernah ke Semarang dan DIY

Dua Warga Pemalang Positif Corona, Punya Riwayat Pernah ke Semarang dan DIY

Regional
Menyoal Kedatangan 316 WNI dari Italia, Dinyatakan Sehat Setelah Karantina di Kapal dan Rapid Tes di Bali

Menyoal Kedatangan 316 WNI dari Italia, Dinyatakan Sehat Setelah Karantina di Kapal dan Rapid Tes di Bali

Regional
5 Fakta Siswi SMK Diperkosa 7 Temannya, Terbongkar dari Ancaman Pelaku di Ponsel, Korban Alami Trauma

5 Fakta Siswi SMK Diperkosa 7 Temannya, Terbongkar dari Ancaman Pelaku di Ponsel, Korban Alami Trauma

Regional
Oknum PNS Ditangkap Polisi Gara-gara Gadaikan 26 Mobil Sewaan

Oknum PNS Ditangkap Polisi Gara-gara Gadaikan 26 Mobil Sewaan

Regional
Purwakarta Batasi Hilir Mudik Kendaraan AKDP dan Bolehkan Angkot Tetap Beroperasi

Purwakarta Batasi Hilir Mudik Kendaraan AKDP dan Bolehkan Angkot Tetap Beroperasi

Regional
Dituding Nikahi Anak 7 Tahun, Syekh Puji Sebut Hanya Skenario Anggota Keluarga untuk Memeras Uang

Dituding Nikahi Anak 7 Tahun, Syekh Puji Sebut Hanya Skenario Anggota Keluarga untuk Memeras Uang

Regional
'Rapid Test', 11 Warga Sumedang Positif Covid-19 dan 4 di Antaranya Tenaga Medis

"Rapid Test", 11 Warga Sumedang Positif Covid-19 dan 4 di Antaranya Tenaga Medis

Regional
Puluhan Santri di Kaltim Berstatus ODP, Pernah Hadir di Ijtima Ulama Gowa

Puluhan Santri di Kaltim Berstatus ODP, Pernah Hadir di Ijtima Ulama Gowa

Regional
RSU dr Slamet Garut Minta Tempat Tinggal Sementara untuk Tenaga Medis

RSU dr Slamet Garut Minta Tempat Tinggal Sementara untuk Tenaga Medis

Regional
Hadapi Corona, Ganjar Minta Desa Hidupkan Lagi Tradisi Jimpitan untuk Lumbung Pangan

Hadapi Corona, Ganjar Minta Desa Hidupkan Lagi Tradisi Jimpitan untuk Lumbung Pangan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X