Bertetangga dengan Kawanan Pencuri

Kompas.com - 05/06/2013, 03:46 WIB
Editor

Oleh: Icha_nors

Kompasiana: icha_nors

Suatu ketika, saya menyuruh seorang siswa mengambil alat praktik pembelajar-an­ yang tertinggal di rumah. Dia kaget saat tahu rumah saya yang tanpa berpeng­huni itu tidak dikunci. Siswa pun bertanya, apa tidak takut barang-barang diambil pencuri?

Tentu tidak, jawab saya. Saya pernah usul kepada suami agar mengun­ci rumah. Namun, hal ini dilarang karena hanya akan merepotkan tetangga yang ingin meminjam barang. Alasan lain, ketika tiba-tiba hujan, tetangga jugalah yang biasanya menyela­matkan jemuran ke dalam rumah. Ya, kehidupan saya dengan para tetangga memang sudah seperti saudara.

Banyak cerita lucu yang membuat kami semakin akrab. Suatu hari, misalnya, tetangga saya yang pejabat eselon kedatangan tamu dadakan dari luar kota. Kebetulan di dapurnya tidak ada persediaan apa pun. Dia lalu dengan sigap ”mencuri” empat toples makanan ringan dan satu botol sirup dari lemari dapur saya tanpa izin. Kebetulan waktu itu saya sedang berada di luar rumah. Saya sendiri baru sadar ”kecurian” setelah si tetangga membuat pengakuan sambil mengembalikan toples dan botol sirup yang sudah kosong.

Adik saya juga pernah kalang kabut. Saat mau berangkat mengajar, sepatunya raib. Ternyata pelakunya tetangga sebelah yang pagi itu mau dilantik jadi PNS. Menurutnya, saat ingin minta izin, si empunya sedang ada di kamar mandi.

Namun, semua peristiwa itu tidak dianggap sebagai pencurian. Mereka memang kawanan ”pencuri”, lebih tepatnya ”pencuri hati” yang selalu siap membantu tanpa pamrih.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

[http://kom.ps/AE6nhv]



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.