Kompas.com - 03/06/2013, 10:01 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

PALU, KOMPAS.com — Bom bunuh diri yang dilakukan seorang pria yang belum diketahui identitasnya, Senin (3/6/2013) pagi, di Mapolres Poso, Sulawesi Tengah, diduga menargetkan polisi sebagai sasaran bom. Hal itu dikatakan Kepala Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah Brigadir Jenderal (Pol) Ari Dono Sukmanto saat dihubungi Kompas.com, Senin.

Ari Dono mengungkapkan, pelaku bom bunuh diri tewas dengan kondisi tubuh hancur. Polisi masih melakukan olah tempat kejadian perkara.

"Saat ini kami sedang melakukan olah tempat kejadian perkara sambil menunggu tim Labfor, juga tim DVI (Disaster Victim Identification) untuk mengidentifikasi korban," kata Kapolda.

Ia mengungkapkan, pelaku menggunakan sepeda motor dan mengenakan jaket berwarna hitam. Pelaku memasuki halaman Mapolres dengan menerobos pintu penjagaan.

"Petugas kami sudah menegur pelaku, tapi pelaku terus masuk ke markas kami. Sekitar 15 meter, bom meledak," ujarnya.

Ari Dono belum bisa memastikan tingkat daya ledak bom. Akan tetapi, menurutnya, suara ledakan cukup keras. Saat ini aparat kepolisian menutup akses lokasi peledakan hingga radius 200 meter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.