Candi Mendut Tempat Bersemayam Air Suci dan Api Abadi

Kompas.com - 24/05/2013, 19:51 WIB
|
EditorFarid Assifa

MAGELANG, KOMPAS.com — Ratusan biksu dan biksuni dari beberapa sangha Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi) menyemayamkan air suci dan api abadi di Candi Mendut di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Jumat (24/5/2013).

Penyemayaman tersebut merupakan salah satu rangkaian perayaan Tri Suci Waisak 2557 BE/ tahun 2013, sebelum nantinya dibawa ke Candi Borobudur untuk diikutsertakan dalam detik-detik Waisak, Sabtu (25/5/2013).

Air suci itu diambil oleh para biksu dan umat Buddha dari sumber air Umbul Jumprit yang ada di Kecamatan Ngadirejo, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, Jumat pagi. Pengambilan air berkah tersebut bersamaan dengan pengambilan api abadi di Mrapen, Kabupaten Purwodadi, Jawa Tengah.

Rombongan biksu dan umat Buddha tiba di pelataran Candi Mendut dari Umbul Jumprit sekitar pukul 16.00 WIB. Mereka disambut oleh ratusan umat Buddha dan warga sekitar yang telah menunggu sejak siang.

Ketua Umum DPP Walubi Arief Harsono dan Direktur Jenderal Bimbingan Agama Buddha Kementerian Agama Joko Wuryanto diberi penghormatan membawa air berkah dan api abadi menuju altar Candi Mendut. Api abadi kemudian disulut ke puluhan lilin, begitu juga dengan air berkah dituangkan ke dalam kendi-kendi di altar sebelah barat Candi Mendut.

Setelah itu, para biksu dan umat Buddha yang berasal dari Sangha Theravada Indonesia, Sangha Mahayana Tanah Suci, dan Sanghaya Tantrayana serta perwakilan majelis di dalam agama Buddha seperti Majelis Pasogatan, Mapan Bumi, dan Madha Tantri, serta Konghuchu juga bergantian melakukan puja bakti dengan pembacaan parita.

Biksu Dwi Wirya Mahayana, Sekjend Mahayan Tanah Suci, menuturkan, air merupakan simbol sifat rendah hati. Menurutnya, Buddha senantiasa mengajarkan umat untuk tidak sombong sehingga umat bisa menjalani hari-hari dengan baik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sedangkan api melambangkan hati yang terang. Ketika manusia dalam kesusahan itu karena hati manusia gelap, tidak tahu mana yang baik dan buruk," ungkapnya.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, prosesi penyemayaman air suci dan api abadi dilakukan pada hari yang berbeda. Namun, untuk tahun ini dilakukan bersamaan. Menurut Biksu Dwi Wirya, hal itu bertujuan agar prosesi berbarengan dalam institusi yang sama.

"Supaya berbarengan dalam institusi yang sama tidak ada makna apa-apa," katanya.

Setelah disemayamkan semalam, selanjutnya pada Sabtu siang pukul 13.30 WIB, ribuan umat Buddha dari seluruh Indonesia akan mengikuti prosesi kirab Waisak 2557 BE/ tahun 2013. Umat Buddha akan menempuh jarak sekitar 3,5 km mulai Candi Mendut melewati kawasan Candi Pawon hingga zona 1 Candi Borobudur.

Puncak peringatan Waisak di Candi Borobudur akan ditutup dengan pelepasan seribu lampion pada Sabtu malam. Direktur Jenderal Bimbingan Agama Buddha Kementerian Agama Joko Wuryanto mengatakan, Perayaan Tri Suci Waisak kali ini memberikan makna untuk mempertebal keyakinan sehingga umat Buddha semakin khusyuk mengabdi menjalankan ajaran Sang Buddha. "Diharapkan umat Buddha bisa berguna bagi negara, bangsa, dan agama," tandasnya.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.