Mangrove di Mangrove Center Balikpapan Masih Dibabat

Kompas.com - 24/05/2013, 17:44 WIB
|
EditorNasru Alam Aziz

BALIKPAPAN, KOMPAS.com — Pembabatan hamparan mangrove seluas 2-2,5 hektar di areal Mangrove Center, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, masih berlangsung. Mangrove Center Balikpapan sudah ditetapkan sebagai kawasan konservasi sehingga aktivitas pembabatan mangrove tidak dibolehkan.

"Dugaan saya, mangrove itu dibabat untuk kepentingan perumahan. Ini harus dihentikan. Begitu sulit menunggu mangrove primer sebesar itu, dan hanya dibabat begitu saja," Agus Bei, Ketua Mangrove Center Balikpapan, Jumat (24/5/2013).

Lokasi pembabatan itu hanya bisa dijangkau dengan perahu kecil dan arahnya berbeda dengan rute wisatawan kala menyusur Somber. Untuk menuju ke lokasi harus berjalan kaki puluhan meter menyibak rerimbunan mangrove-mangrove. Dari permukiman terdekat, lokasi ini berjarak 200-300 meter.

"Areal mangrove tersebut kepemilikannya berdasar surat segel resmi atau letter C, namun pemegang letter C tidak bisa semaunya mengalihfungsikan lahan. Kalau lahannya kawasan konservasi, jelas dilarang," kata Agus.

Sekretaris Badan Lingkungan Hidup Kota Balikpapan Panti Suhartono mengutarakan, pihaknya masih menelusuri siapa pemegang letter C di lokasi mangrove yang dibabat itu. "Kami coba berdialog dulu dengan pemegang surat letter C itu, mengapa mangrove dibabat," ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Regional
Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Regional
Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Regional
Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Regional
Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Regional
Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Regional
Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Regional
Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Regional
Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Regional
Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Regional
60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

Regional
600 Rumah Terendam Banjir, Wali Kota Banjarmasin Tetapkan Status Darurat Bencana

600 Rumah Terendam Banjir, Wali Kota Banjarmasin Tetapkan Status Darurat Bencana

Regional
Namanya Dicatut untuk Menipu, Bupati Purbalingga Lapor Polisi

Namanya Dicatut untuk Menipu, Bupati Purbalingga Lapor Polisi

Regional
Jalan Trans Sulawesi Lumpuh Tertutup Longsor akibat Gempa Majene

Jalan Trans Sulawesi Lumpuh Tertutup Longsor akibat Gempa Majene

Regional
Gubernur Maluku: Bapak Presiden Divaksin Duluan, Masa Kita di Daerah Tidak Bisa

Gubernur Maluku: Bapak Presiden Divaksin Duluan, Masa Kita di Daerah Tidak Bisa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X