Bupati Sampang Didesak Relokasi Warga Syiah

Kompas.com - 07/05/2013, 20:07 WIB
|
EditorKistyarini

SAMPANG, KOMPAS.com - Bupati Sampang Fannan Hasib didesak untuk merelokasi para pengungsi Syiah yang kini ditampung di Gedung Olahraga Wijaya Kusuma, Sampang, Jawa Timur.

Desakan itu datang dari para tokoh masyarakat, pengasuh pondok pesantren dan warga Desa Bluuran, Kecamatan Omben dan Desa Karang Gayam, Kecamatan Karang Penang, Sampang, Selasa (7/5/2013).

Fannan juga diminta tidak memberi kesempatan bagi warga Syiah untuk kembali ke rumahnya masing-masing. Mereka boleh kembali ke desanya masing-masing dengan syarat mereka kembali ke ajaran Sunni.

Hotib, salah seorang tokoh masyarakat mengatakan, menolak tegas pemulangan pengungsi Syiah. Penolakan itu sudah harga mati, katanya. Tokoh masyarakat lainnya, Mahfud, mengatakan, tawaran kembali ke ajaran Sunni bisa menjadi pilihan bagi warga Syiah.

"Untuk menunjukkan keseriusan Bupati atas desakan ini, maka harus dibuatkan perjanjian yang ditandatangani sah oleh beliau," terang Fathorrosyd, koordinator aksi warga anti-Syiah Sampang.

Fannan sendiri mengaku, pada April lalu mengirim surat ke Gubernur Jawa Timur untuk melakukan relokasi pengungsi Syiah. Namun sampai saat ini masih belum ada keputusan.

"Kami berharap kepada para tokoh masyarakat dan warga untuk bersabar menunggu keputusannya seperti apa," kata Fannan.

Dijelaskan Fannan, penanganan pengungsi Syiah di Sampang bukan hanya kewenangan Pemkab Sampang, melainkan banyak lembaga yang terlibat.

Berdasarkan data di Pemkab Sampang, sudah ada 35 lembaga yang datang ke Sampang untuk membantu menyelesaikan masalah tersebut. Namun sampai sekarang juga belum ada tindak lanjutnya. 

Sebelumnya, ribuan warga Desa Bluuran, Kecamatan Omben, dan Desa Karang Gayam, Kecamatan Karang Gayam, Kabupaten Sampang, Jawa Timur, Selasa (7/5/2013), berunjuk rasa di depan Kantor DPRD Sampang.

Mereka mendesak Pemerintah Kabupaten Sampang mengusir ratusan warga Syiah yang ditampung di gedung olahraga Wijaya, Sampang. Beberapa poster hujatan terhadap warga Syiah dibentangkan dalam aksi demo ini.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video 5 Remaja Perempuan Memperebutkan Lelaki Viral, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Video 5 Remaja Perempuan Memperebutkan Lelaki Viral, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Regional
Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Regional
Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, Padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi dan Obesitas

Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, Padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi dan Obesitas

Regional
19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

Regional
Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Regional
Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Regional
Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Regional
Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Regional
Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Regional
Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Regional
2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus 'Lockdown'

2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus "Lockdown"

Regional
Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Regional
Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Regional
'Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi'

"Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Diyakini Meninggal jika Bersatu, Kembar Trena Treni Terpisah 20 Tahun | Pria Tanam Ganja Pakai Polybag di Rumah

[POPULER NUSANTARA] Diyakini Meninggal jika Bersatu, Kembar Trena Treni Terpisah 20 Tahun | Pria Tanam Ganja Pakai Polybag di Rumah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X