Ribuan Orang Minta Warga Syiah Sampang Diusir - Kompas.com

Ribuan Orang Minta Warga Syiah Sampang Diusir

Kompas.com - 07/05/2013, 13:42 WIB

SAMPANG, KOMPAS.com — Ribuan orang dari Desa Bluuran, Kecamatan Omben, dan Desa Karang Gayam, Kecamatan Karang Gayam, Kabupaten Sampang, Jawa Timur, Selasa (7/5/2013), berunjuk rasa di depan Kantor DPRD Sampang.

Mereka mendesak Pemerintah Kabupaten Sampang mengusir ratusan warga Syiah yang ditampung di gedung olahraga Wijaya, Sampang. Beberapa poster hujatan terhadap warga Syiah dibentangkan dalam aksi demo ini.

Massa juga menyebarluaskan selebaran berisi hujatan terhadap kaum Syiah kepada sejumlah pengendara yang melintas di lokasi demo. Massa dari dua desa itu berencana menemui Imam Ubaidillah, Ketua DPRD Sampang dan Bupati Pamekasan Fanan Hasib.

Mereka hendak menyampaikan beberapa tuntutan tentang persoalan Syiah Sampang yang hingga saat ini belum menemukan titik terang. "Salah satu tuntutan kami adalah usir warga Syiah dari Sampang karena sudah menjadi persoalan bagi masyarakat Sampang dan Pemerintah Sampang," kata Fathoorozi, salah satu tokoh masyarakat asal Desa Bluuran.

Sebelum masuk ke Gedung DPRD Sampang, mereka dihadang ratusan aparat keamanan dari Brimob Polda Jawa Timur dan ratusan aparat kepolisian dari Polres Sampang. Massa dilarang masuk karena khawatir terjadi kericuhan. Hanya beberapa perwakilan dari pedemo dipersilakan untuk menemui Fannan Hasib dan Imam Ubaidillah.

Hingga berita ini ditulis, pembicaraan antara perwakilan pedemo dan Fannan Hasib, serta beberapa anggota DPRD Sampang sedang berlangsung. Sementara itu, massa lainnya ditahan di luar Gedung DPRD. 


EditorGlori K. Wadrianto
Komentar

Terkini Lainnya

Akademi Antikorupsi, Kuliah Singkat Lawan Korupsi dengan Metode 'E-Learning'

Akademi Antikorupsi, Kuliah Singkat Lawan Korupsi dengan Metode "E-Learning"

Nasional
Perpanjangan Waktu Ganjil-Genap Sudirman-Thamrin Mulai Diuji Coba Senin

Perpanjangan Waktu Ganjil-Genap Sudirman-Thamrin Mulai Diuji Coba Senin

Megapolitan
Mobil Tabrak Pipa Saluran Gas Bikin Rumah Berusia 60 Tahun Meledak

Mobil Tabrak Pipa Saluran Gas Bikin Rumah Berusia 60 Tahun Meledak

Internasional
Cak Imin Merasa Dipuji Jokowi soal Baliho Wajahnya Lebih Banyak Dibanding Promosi Asian Games

Cak Imin Merasa Dipuji Jokowi soal Baliho Wajahnya Lebih Banyak Dibanding Promosi Asian Games

Nasional
Pedagang di Jalan Jatibaru Akan Dipindah ke Lahan Milik Sarana Jaya

Pedagang di Jalan Jatibaru Akan Dipindah ke Lahan Milik Sarana Jaya

Megapolitan
Mantan Narapidana Korupsi Dianggap Tak Berhak Tempati Kursi Parlemen

Mantan Narapidana Korupsi Dianggap Tak Berhak Tempati Kursi Parlemen

Nasional
Berkat YouTube, Pria yang Hilang 40 Tahun Bertemu dengan Keluarganya

Berkat YouTube, Pria yang Hilang 40 Tahun Bertemu dengan Keluarganya

Internasional
Terlilit Utang, Pegawai BRI Kuras Dana Nasabah hingga Rp 562 Juta

Terlilit Utang, Pegawai BRI Kuras Dana Nasabah hingga Rp 562 Juta

Regional
Trump Siap Bekerja Ekstra Keras Demi Warga Jepang yang Diculik Korut

Trump Siap Bekerja Ekstra Keras Demi Warga Jepang yang Diculik Korut

Internasional
Satu Warga di Pulau Buru Terjangkit Penyakit Aneh, Diduga karena Merkuri

Satu Warga di Pulau Buru Terjangkit Penyakit Aneh, Diduga karena Merkuri

Regional
Jaksa Keberatan Fredrich Sebut Penyidik KPK Desersi Polri

Jaksa Keberatan Fredrich Sebut Penyidik KPK Desersi Polri

Nasional
Curi Kucing untuk Dijadikan Sup Tradisional, 2 Pria Ditangkap

Curi Kucing untuk Dijadikan Sup Tradisional, 2 Pria Ditangkap

Internasional
Begini Panduan Cara Berunding dengan Korut

Begini Panduan Cara Berunding dengan Korut

Internasional
Sandiaga: Jakarta Darurat Narkoba Banget, Ada 1 Juta Pengguna

Sandiaga: Jakarta Darurat Narkoba Banget, Ada 1 Juta Pengguna

Megapolitan
Terkait Kasus BLBI, KPK Tak Permasalahkan 'Policy' Megawati

Terkait Kasus BLBI, KPK Tak Permasalahkan "Policy" Megawati

Nasional

Close Ads X